Senin, Desember 22, 2014

Bukan Setipe tapi Hukum Kepantasan!

Berawal discuss ringan, setengah berat, sampe akhirnya adu pendapat tingkat lebat sama temen2 (baik offline n online) maka ane tulis deh dimari

Campur aduk sih, cuman konklusinya berupaya mencapai kesepakatan dalam Firman Allah “yang baik dapet baik and vice versa, alias begitu juga sebaliknya”, ya ending-nya sih tetep pro dan kontra berlaku, ya iyalah rambut boleh sama2 funky, leher bisa sama2 jenjang, Jilbab boleh sama2 model pashmina, tp pola pikir atau mindset kan nda’ kudu seragam. Berawal dari obrolan yg diangkat dari kisah nyata akhirnya jadi topik tajam, aktual, terpercaya (ealah lebay-nya mulai deh)

“Gw Kasihan liat dia sist, menurut gw dia tuh baek, nurut ama lakinya, diomelin lakinya untuk hal sepele sampe yg aneh2 dia manut juga, eeee  tetep aja diselingkuhin, gw pengen banget rasanya raga gw ini masuk ke raganya dia biar ngasih pelajaran ama lakinya”
“Heran yah malah kita yg hingar bingar kesel, padahal dianya aja udah dikasih tanda2 memprihatinkan lakinya begitu tp tetep istilah kata Don’t Worry be Happy”

Demi menjaga privacy yg bersangkutan maka kalimat, nama tokoh, dan lokasi kejadian sengaja disamarkan yah xixixixi. Intinya aku n teman2 seperjuangan membahas soal “ketidak fair-an hidup” nah bahasannya khusus soal pasangan, ya bolehlah celoteh ini dikasih cap asmara berdarah dkk (hahahaha mau ketawa nih... soalnya yg nulis ini juga masih finding Nemo, ups masih usaha keras Finding Husband maksud’e)

Adalah Wanita yg kita yakini secara sah n meyakinkan tuh cantik, baik, apik, n gak neko2 ama suaminya, eh masih aja ngerasain lagunya cita citata “sakitnya tuh disini” krn Sang Pria punya WIL sodara2, atau ada pribadi yg kita ketahui masih punya minus tp ending-nya dapat baik dan sebaliknya. Lah kan udah baek tuh cewek kok tetep dapet cowok yg dimata internasional minus sih (red: diselingkuhi a.k.a dikhianati), Lantas posisi kita dimana nih... (mohon dimaklumi bila penulis ekstrem soale kalo ngomongin soal pengkhianatan si penulis bawaannya pengen nge-mutilasi pelaku wkwkwkwk)

It’s not about Judging, bukan mau nilai dia baik atau buruk krn yg nulis ini juga kalo gak ditutup aib-nya oleh Allah gak bakalan ada yg mau deket2. Hanya ingin menyampaikan bahwa apa yg kita terima saat ini, whatever it is... itu krn kita memang pantas mendapatkannya, dalam hal apapun..
Temenku yg namanya Mas Munib (mudah2an orangnya baca) bilang yg intinya bahwa perilaku kita akan mengantarkan kita kepada pasangan yg setipe...

Mmm benarkah? Krn ini bukan soal eksak maka bagi sebagian orang statement temenku ini pas, tapi kalo menurutku sih ya kurang greget gan, bukan setipe tp dia memang pantas mendapatkannya! Kalo kita sudah baik atau let say sudah berupaya baik-lah tapi masih dapet pasangan yg punya perilaku selingkuh krn memang pribadi kita sendiri membolehkan kita menerima suatu pengkhianatan...
Eh berat ya bahasanya..., oke kita otopsi... gini maksudnya, bila wanita itu udah ayu, cantik, tinggi, bersih, lemah gemulai, dan mengundang seluruh warga alam ini ber-ckckckck tapi tetap dapat pasangan yg buruk perilaku-nya maka benar inner n outer-nya dia yg udah baik nggak jamin dapet baik juga!

Gimana mau dapet pria yg halus tutur katanya kalo dia masih mempertahankan pria yg terang2an kasar sama dirinya?
Gimana mau dapet pria yg setia kalo pria yg jelas2 selingkuh tetap dia genggam?
Gimana mau dapet pria yg alim kalo pria yg urakan tetap diberi porsi dihati?
Dan gimana mau dapet pria yg jujur kalo pria yg hobi bohong tetap ia genggam erat2 walau tangannya berdarah-darah dengan alasan “tapi kan aku cinta’?
Dan gimana mau dapet yg Rajin kalo pria yg malas masih ia pelihara dengan alasan “nanti kan dia bisa berubah!”

Kalo sudah nikah... “Gimana suami mau respect dengan kita bila ada hal yg menjatuhkan harga diri kita tapi kita diamkan?”, Manut, nurut, berbakti terhadap suami itu memang kewajiban, tapi tidak dihargai eksistensinya sebagai istri bukan lagi berbakti menurutku, tapi diinjak2 harga dirinya, dan bila ia jadi peselingkuh / pengkhianat karena kita / attitude kita membiarkan, membolehkan dia demikian! That’s it ...., ini tentu saja setelah kita melalui proses penyaringan diri alias introspeksi lo, karena ane juga gak setuju Istri yg menjadikan suami dibelakang, ujung2nya bisa jadi dia tidak menghormati Imam-nya

Itu lo sob yg aku maksud...,ini berlaku untuk siapapun, entah dia baik pribadinya atau enggak!. Gak heran bila ada wanita yg dia itu baek banget tp nangis tersedu sedan lantaran bernasib dicampakkan prianya karena ternyata perselingkuhan yg dilakukan oleh prianya diawal ia maafkan! (bahkan ada yg sampe ber xx)
Dan terjadi sebaliknya wanita dengan tingkat kebaikan yg gak sebaik yg pertama tp dapat yg setia krn begitu cowok dia sebelumnya gak setia langsung dia kasih bendera kuning alias “lo, gw, end!”

“emang gak sakit yah?, kan masih cinta? Kenapa gak dimaafin aja, kali aja dia bisa berubah?”
“ya bisa sih dia gak selingkuh lagi... tapi sulit, kalo mau terima dia yg sudah menselingkuhi atau mengkhianati kamu maka siap2 sakit lagi nanti krn gak hanya kemungkinan berubah yg ada tapi kemungkinan dia selingkuh lagi juga ada krn kamu toh pernah dan mungkin memaafkannya lagi!, bagiku lebih baik sakit sekarang daripada nanti yg lbh panjang x lebar, dan kalo aku stop sekarang sakitnya berhenti sampe detik ini saja, beda kalo kita ingin meneruskan sakitnya ... nanti ” itu kata wanita tegar satu lagi loh bukan kata aku. Ini berarti bukan soal berburuk sangka kalo nanti dia selingkuh lagi, tapi membantai yg tidak baik agar “cukup sekian dan terimakasih sakitnya sampe disini n hari ini ajah bro!”. Kesimpulan wanita tersebut adalah bukan di pelaku-nya tapi bagaimana pihak korban menghadapi tindakan pelaku n rasa sakit yg ia terima, kalau pelaku-nya kan sudah jelas di jalan yg salah yakni melukai korban (iki opo sih), nah wanita yg tersakiti itu bisa memilih mundur atau meneruskan. Tidak mudah loh krn bagaimanapun kedua pilihan itu sakitnya lbh dari “disini” tp apapun pilihannya kita tetap bisa bernegosiasi dgn pilihan yg lbh punya plus-nya, dan pasti ada!

Yup celoteh ini gak ada maksud menghakimi siapapun, dan sekali lagi bukan masalah Gender (kebetulan kisah nyatanya demikian) jadi mau plus or minus, cewek or cowok, Pilihan apapun itu gak jamin yg inner-nya plus lalu pasti dapet plus kalo dia milihnya minus, itu dia menurutku maksud Allah.

Kalo kita sudah Syahadat, Rajin Sholat, Puasa, Zakat, n Pergi Haji saat mampu lalu karena perbuatan baik kita maka Allah tunjukkan kita ada orang yg gak Baik tapi tetap kita ambil juga maka dia sudah jadi ikutan gak baik dan pantas dapat yg gak baik juga, walau setelah itu menyesal krn pada dasarnya dia baik! Disinilah berperan hukum upaya (Allah tidak merubah suatu kamu klo kaum-nya gak berubah). Di dunia ini kan mau pribadi baik atau gak baik pinginnya dapet yg baik, nah saat udah tau ada tanda2 dia gak baik, bohong, gak setia tapi diteruskan dengan memilih dia entah sebagai teman, partner, atau pasangan hidup ya gak salah bila hukum akhirnya menetapkan dia pantas mendapatkan dampak buruknya (dalam bentuk apapun loh)

Bila faktualnya sudah kadung dapet keburukan maka pilihannya berpulang pada yg bersangkutan “memotong sakitnya sampe disini” atau “meneruskan ke episode selanjutnya dengan berdoa dan berharapan mudah2an dia jadi baik...” (walau gak tau kapan waktu baiknya hehehehe).

Semua ada hikmahnya, Ikhlas menerima format Takdir dalam bentuk apapun IngsyaAllah tetap stay pada Jalan Allah. Ikhlas bukan berarti Pasif, justru Aktif! Aktif untuk membuang yg Gak Baik! Sakitkah? Ya iyalah karena kadung menancap dlm hati (entah itu baik apa enggak yg penting udah tertancap panah asmaranya Afgan), Pedih, kecewa, broken? Wuih tidak bisa diungkapkan dengan kata2 sob, tapiii... Apa iya Allah tega terus2an menyedihkan kita yg akhirnya mau membuang yg gak baik krn selanjutnya kita berikrar untuk meneruskan hanya yg baik? Yang Rahman masih tak putus memberi Cinta dan Sayang-Nya kan?

Hehehe yg nulis ini juga pernah ngalamin makanya lancar jaya nulisnya, Penulis mohon maaf bila ada yg nyentil dihati, sekali lagi gak ada maksud Judging2an juga loh, memang murni menyampaikan yg mudah2an menjadikan kita Tegas untuk memilih yang baik sehingga kita cuman pantas dapat yg gak hanya Setipe tapi memang Baik, Aamiin


2 komentar:

  1. luar biasa...
    panjang, terstruktur, dan masif sekali :D

    seringkali saya sebagai penonton protes, kenapa dia yg baik kok dpt yg ga baik?!
    pikirku, salahkah ayat Allah ?! bukankah yg baik utk yg baik pula ?!
    tp kupikir lagi, ini baik menurut siapa?! menurut si penonton ?!

    aahh...sudahlah....
    semoga kita semua selalu diberikan kekuatan olehNya untuk tetap berusaha menjadi lebih baik di hadapanNya.

    aamiin...


    *titip salam buat munib ya mbak bro :D

    BalasHapus
  2. Aaaaaa ada bang Silent (Silent apa silet beti)
    Tengkiyu udah ngingetin "baik menurut siapa" iya ya kan menurut manusia yg masih alpa, beta, lupa y bro

    Bener bro tetep usaha baik aja di jalan Allah
    Aamiin bro, doa yg sama juga buat engkau bro

    Oke bro nanti ane ke blog bang munib klo bang Silent titip salam wkwkwk

    BalasHapus

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...