Menjual Diri

Halo Sobat Alhamdulillah bisa oret2an lagi nih. Moga2 siapapun anda yg mendarat di postingan saya ini baik unsur sengaja atau enggak, Allah masih perkenankan berkah-Nya yah, Aamiin 

Okay lanjut… kali ini mau sharing judul diatas, mmm terbaca anehkah? Mudah2an gak yah, karena yg saya maksud menjual diri disini adalah bagaimana kita dengan mudahnya bisa terlihat berkelas atau tidak dengan attitude kita sendiri! Soal ini sebenarnya sepele sih, tapi Factual-nya yah memang Fatal dilapangan bila tidak dikelola dgn apik (cielah bahasanya...) 

Kepikiran aja nulis bahasan ini soale akhir2 ini saya sering banget utamanya di SocMed, pribadi yg sesukanya mengumbar kalimat2 tak pantas, kasar, barbar, jauh dari etika sopan santun, dan menurut saya parahnya adalah seolah – olah tak ada sanksi sosial buat dia dan seolah – olah hanya dia dan Tuhan yang denger padahal sudah tampak nyata dia publikasikan di area umum per-SocMed-an yang bahkan dari dunia lain juga baca :)

Beberapa waktu lalu di salah satu stasiun SocMed swasta di Jakarta saya membaca dgn terang seorang pria yg sudah punya 2 putra mencaci maki (di wall beliau) dgn makian kotor mengenai Istrinya, aduh risih bingits nih bacanya. Ini bukan soal kubu Suami atau Istri yg salah, tapi makiannya itu looohhh bener2 Terstruktur, Sistematis, dan Masif...! Mbok ya maksimal sampe ruang tamu mereka aja gitu loh... 
Saya bukan makhluk Tuhan paling suci, tapi saya bertaruh by the moon and the stars in the sky bahwa apa yg beliau ucapkan baik nasional atau internasional sepakat tak patut diucapkan! Apalagi yang dihina dina Istrinya sendiri (sadis gak tuh sob!) 

Mungkin pribadi seperti bapak tersebut atau whoever nih yang asyik masyuk mengeluh, mengumpat, bahkan pada tingkat ke-lebay-an ekstrem mencaci maki via SocMed (termasuk di DP2 yah) tak menyadari sikap yg ditampilkan itu Cermin Diri!, so ndak heran juga bila dimaknai oleh warga bumi sebagai Appeareance kita seutuhnya. Kalo dicap Plus sih Alhamdulillah tapi kalo sebaliknya... mmm... kan bisa menurunkan harkat, derajat, n martabat kita di mata internasional (iki opo sih) 

Serius nih, saya hanya menyayangkan saja tindakan tidak santun pribadi2 demikian, alih2 ingin mempublikasikan keluhan agar orang lain simpati atau “menggerundelkan” minus orang lain, eh yg terjadi malah sebaliknya, memalukan dan menurunkan citra pribadi! Mungkin kita juga lupa Keliaran bersikap seperti itu memang berlaku hukum kepastian yg tidak terlepas dari dampaknya dan paling gede adalah sanksi sosial cuy 

Bagaimanapun, dan telah banyak terjadi bahwa dunia online ampuh mempopulerkan makhluk bumi dgn segala macam hiruk pikuk perilaku2nya. Yang nulis ini juga masih jauh panggang dari api nilai baiknya, tapi hal minus yg bisa dicegah dan membaikkan warga dunia maka baik juga to disebarluaskan? :) 

Akhir kata via celoteh singkat ini, belantara online sesak dengan banyak perilaku warganya, mulai dari yg lemah gemulai, semi formal, sampe urakan tingkat pasca sarjana juga ada. Nah salah satu cara kita mengenali awal pribadi baru di dunia online ya memang dari style komunikasinya. Kalo dari awal aja bahasanya sudah l3b4y b1n 4l4y GiNi yg menggunakan kode2 macam sansekerta males juga kan ngobrolnya (mau discus eh malah ngartiin kode2 yg cuman bikin mata minus ini nambah bok), bila melihat story status-nya hanya berupa umpatan terhadap sesama maka hanya Ilfil juga yg ada, dan bila rangkaian gerbong kalimatnya mayoritas bernada menyakiti umat manusia maka tak heran juga hanya ada rasa kesal di dada  

Yup, Maturity is not about age, mengambil kata Papa Mario Teguh maka Kedewasaan is about Control!, bagaimana pribadi kontinyu dihargai sesama karena pengendalian diri untuk tetap pada perilaku santun bahkan dalam seburuk – buruknya keadaan! Bukan dunianya yg buruk tapi Attitude kitalah yg perlu direparasi

Menjual diri adalah bagaimana eksistensi kita (dimanapun) lewat Ucapan, Tindakan, Manner, Sikap, Perilaku, Attitude, atau whatever namanya deh tetap pada sisi yang Baik sehingga pribadi lain paralel Menghargai sebagai seutuhnya Jiwa yg Fokus pada yg Baik, dan dengannya IngsyaAllah hanya Upah yg Baik pula yg kita dapat! Aamiin

Tengkiyu udah mampir yah :)

Erlina Febrianovida

Komentar

  1. Eaa..judulnya provokatif sekali :D
    btw, t3TeP c3MuN9uDh ea kk :D

    tapi bagaimana dengan permata mbak bro?tak perlu ia ditawarkan, tak perlu ia dijual, ttp saja banyak yg mencari.
    aahh...tak jelas pula tanyaku :D

    BalasHapus
  2. Eh mas'e, jelas banget kok nanyanya, nanya permata kan? Justru itu mas bro masa' kelas Permata attitude-nya belerang wkwkwk makanya biarpun dijual pribadi demikian tetep gak dilirik gan.

    Jadi pribadi yg mumpuni in every good way emang gak mudah siy (ini yg ngomong sambil ngaca lo bro), hanya saja tetap berupaya mengasah diri jadi Permata bagi hidup ini kan juga dianjurkan to?
    (mudah2an nyambung y bro apa yg tersirat, ini cara terpopuler nan elegan ngeles kalo gak begitu bisa jawab xixixi)

    Tengkiyu mas Munib

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer