Rabu, Januari 21, 2015

Cheer Up! It's gonna be Memory

"Soon All this Pain will be Just a Memory" 
Dalam buku "Mars and Venus Starting Over", John Gray 

Mungkin statement diatas ada yg udah familiar kali yah..., soale ‘ntu statement dari Bang John Gray yang aku comot dari bukunya, Mars and Venus Starting Over.  Yuhuuu ... pasti sebagian sudah banyak yg tau juga, kan New York Times Bestseller tuh buku (Selamat ya Bang John, Aku seneng dengernya, Ealah mulai deh Sok Akrabnya...)

Actually gak hanya All This Pain aja seh yg will be memories, tapi segala rasa kehidupan memang akan jadi masa lalu dalam kemasan memori, ya ampyun kebanyakan gaya bahasanya:). Tapi ya okelah kita pake ayat-nya uncle John aje ye kali ini

Baru beberapa lembar aku baca tuh buku, pengennya cepet2 kelar cuy tapi apa daya mata dan hati tak sampe (Red: Males, hahahaha). Tiap baca tuh buku kudu pegang semartpon karena eh karena aku baca versi Inggrisnya jadilah tiap ada statement atau kata yg gak familiar (ya bilang aja gak tau lah ya) aku cet pencet Google Translate xixixixi, maklum gan bahasa Inggrisnya masih belum tingkat dewa

Menurut ane dari lembar awal tuh buku apik, apalagi nih sangat menunjang ane yg masih sering mengalami konversi hati yg mengkudeta diri a.k.a Labil Hati. Intinya bagus untuk pribadi yg hatinya lagi patah, hancur, bahkan sampe jadi butiran debu! Di cover aja udah ada clue yang nge-jleb “A Practical Guide for Finding Love again after a Painful Breakup, Divorce, or the Loss of a Loved One”, suit suit... eits bukan promo loh, ini cuman taste aku aja as a reader

Baru beberapa lembar baca membuat aku makin sadar as a human, khususnya sbg. Hamba Allah, kalo sakit hati, sedih, sebel, muarah, dan kuciwanya kita sampe ke sumsum tulang belakang sekalipun akan ada massa-nya selesai, berlalu, dan memang cuman jadi kenangan, whatever it is ..., Lebih dalam lagi adalah kita gak pernah sendiri karena pasti ada jiwa lain yg sama bahkan lebih sedihnya dr kita hanya saja mungkin yg lain lebih tough dan tak seberisik kita!, jadiiii plis juga yg terlintas ingin coba aktivitas bunuh diri tolong sadar, anda itu gak sendiri@#@$$, klise? Teorikah? Apapun itu, emang dari lubuk hati yg paling dalam fakta itu nyata dan realita bahwa sesungguhnya ada seabrek mereka2 yg sangat2 susah dan sedih masalahnya melebihi anda, I bet !!!!!
Dan ternyata juga rasa2 tak enak yang landing di hati sering menjadi bahan tawa di masa depan, biasanya saat kita sudah sukses, Funny juga yah... meski tak selalu tapi di masa depan kepahitan itu bisa jadi “bukan apa2 banget”

Torehan aku ini tak bermaksud men-drama-tisasi sakitnya kehidupan yg pernah atau bahkan saat ini sedang menggerogoti jiwa (ya walaupun diksi yg aku pilih sering lebay-nya dibanding seriusnya), Tapi dari pernyataan singkat n padat dari Paman John Gray itu punya bobot mendamaikan hati (menurutku yah). Why oh Why? Mau apapun sakitnya saat ini (eh yg nulis ini sebenarnya lagi gegerungan juga hehehehe, mintasimpatik.com) se-nge-down2-nya, seluka-lukanya, dan se-tersayat – sayatnya hati anda, nyata2nya ini tetap akan go ahead sob, dan tak akan jadi apa2 bila kita tidak membesarkan rasa sakit itu sebagai barbel yg memberatkan step kita ke depan, dan tak akan ngaruh bila dalam proses penyembuhan kita tetap apik bersikap karena yg ada didepan kita tetep bisa baik asalkan saat ini kita tak jadi lemah dlm merespon memori yg hanya bikin sesak di dada!

Enak ya sok nasehatin? Hehehehe nyatanya emang enak, makanya yg nulis ini pengennya nasehatin doang, soal implementasi juga masih tertatih – tatih dan berpeluh – peluh hahahaha. Kaya’nya gak ekstrem deh kalo bilang bahwa tiap orang punya kok memori pahit, sama juga dengan memori manis, asem, asin yg juga tiap2 individu punya

Konklusinya adalah saat kita jatuh atau mengalami kepahitan hidup itulah kita jadi someone better atau malah jadi nothing yg bahkan gak bisa berdiri di tempat kita semula!
Allah masih punya sifat Adil, so Abis gelap terbitlah terang (ini aku ngerasanya gak nyambung tapi berhubung mata udah demo mau tutup waktu ngetik ini ya disambung2in aja sob, maklum yah). Maka bila sudah men-tabah-i segala takdir tak asyik yg terjadi tidak mungkin membuat kita tak menerima manisnya kehidupan sesudahnya kan?

Allah Pendengar yang Baik, IngsyaAllah dalam kondisi apapun kita saat ini bila kita tetap pada sikap baik, Dia “ masih berkenan” Mendengar, Aamiin
Yang lagi sedih atau dalam keadaan berpahit-pahit ria ada lagu dari Allah nih buat kamu “La takhaf wala Tahzan” yaaaa, coz “Innallaha ma' ana”

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...