Selasa, Januari 06, 2015

Resepsi dalam Resolusi (OMG udah taon 2015!)

Eng Ing Eng ..., telat siy waktu nulis ini soale udah masuk hari ke-6, akibat kelamaan libur year end (cielah
nyalahin libur, males nulis mah gak ngaruh season cuy wkwkwkwk). Soal ini sih udah umum yah betebaran dan mungkin anda salah satu yg saat ini mengalami derita yg sama atau sudah dalam taraf penyembuhan (Ya Robbi ini ngemeng apaan seeh)

Yup sebagai wanita normal dan dipandang sudah cukup membina arus rumah tangga gak munafik lah ya terjadi kegalauan bila saat ini belum ada hilal Sang Pangeran bertandang wkwkwkw, belum lagi warga dunia dari belahan bumi utara ke selatan, timur ke barat mengingatkan bahwa sudah waktunya aku melepas lajang semakin membuat diri ini seolah tersisih (nulis ini sih agak mual juga coz gak segitunya juga sih xixixi). Ya Ghafuur... ini mereka gak ngeh apa bahwa aku juga lagi work hard to finding husband tapi kan gak harus pasang iklan di harian surat kabar nasional atau melalui film dokumenter supaya everybody stares at me gitu ?!@##

Oke oke cukup sampe narasi pembuka diatas lebay-nya ya, ini sekarang serius. Disebutin gak yah hahaha, iya ya biar yg baca tambah full info-nya tp mudah2an gak ngenes bacanya, aku lajang usia 28th yg bulan depan 29th. Wanita dengan usia seperti ane ini udah banyak sorotan baik dikancah per-handai taulan-an atau pertemanan dengan sapaan yg selalu dilontarkan "Eh kapan nih undangannya", "Eh kapan nyusul", dan "eh eh eh" yg lainnya. Itu belum seberapa sob soale detik berganti menit selanjutnya pasti ada vonis yg lebih menyesakkan dada "kamu sih pemilih", "kamu sih pilih karir", "kamu sih mikirin studi", dan "kamu sih kamu sih" yg lain yg intinya nih kalo gak "kamu sih" maka dipastikan aku sudah merit, Oh Gosh how confidence they are ya (pisss)

Basically, aku termasuk yg menyegerakan menikah kok makanya aku pilih judul tulisan ini begitu :) soale proposal sudah proses di Al Arsy tinggal nunggu Ar Razzaaq Acc aja nih, Aamiin. Saat ini aku masih bergelut dalam pemantasan via reparasi diri supaya Ar Rahman bersegera menghadiahi suami, cie cie cie (Aamiin). Eh melebar ya kemana - mana. Sekedar sharing saja bahwa tiap individu memang diberi ujiannya beda2, ada yg sama persis, ada yg beti masalahnya, ada yg lbh besar, atau lebih mudah "kelihatannya", tp whatever it is... ini semua dari Al Malik.

Kalo dibilang aku milih2 pria yg berpotensi jadi suami aku maka jawabnya ya iyalah say masa' milih suami yang penting ber-gender Laki2 doang? kan siapapun kita pasti punya nilai yg dianut dalam memilih apapun bahkan sampe hal remeh temeh misalnya mau makan pagi nasi uduk tapi jangan pake nasinya :), apalagi milih Imam yg kita berharapan besar dia salah satu investasi akhirat (ehem ehem)

Kalo dibilang "kamu sih berkarir mulu atau kamu sih pilih karir", ya ampyun aku itu bukan turunan warga bumi yg punya kekayaan diatas rata2 dan yg tinggal tunjuk maka segala yg disuka termasuk everything ber-aroma materi mudah didapat!. Aku masih perlu makan, minum, bayar asuransi, n ngempanin ortu masbro mbaksist. Kalo poin itu dibilang ber-karir ya gak esktrem juga kan lawong aku perlu membiayai Pangan, Sandang, Papanku untuk aku n Ibunda? aku bukan pejabat eselon berapa kok, aku bukan juga cewek jetset yg pagi di Jakarta siang di Hanoi n makan malem ama Hillary Clinton say. Aku bekerja semata - mata kepada berkarya yg IngsyaAllah berkah kesejahteraannya, Aamiin (ya intinya mah nyari makan di dunia ini lah) dan tentu untuk menghidupi aku n bundaku maka perlu banting - banting tulang kan? (ealah hiperbolis lagi nih). Yup aku wanita bekerja tapi sejalan dengan itu aku gak lupa menyisihkan sebagian tenagaku untuk menjemput jodoh loh :D

Kalo dibilang "Kamu sih mikirin studi", ini lagi nih aneh... Studi itu emang kerjaan yg salah satunya mikir jadi gak perlu dipikirkan krn otomatis kalo lagi studi ya mikir n mikir hahahaha. Aku Strata 1 Ilmu Komunikasi dan menurut aku S1 itu sudah umum, jadi kalo dibilang mikirin studi mmm kok gak relevan ya. Oiya sekedar inpo lagi nih sodara2 bahwa statement itu sudah terpatahkan karena aku memutuskan gak ambil S2 tahun ini.

Yup bahasan aku mo S2 itu setahun lalu sudah jadi blunder buat aku, why eh why? karena nyokap "sih" mengijinkan "tapi tetap ada guratan kurang plong"-nya dan mbakku yg lbh menyarankan tidak usah (tentu ada banyak pertimbangan yg ia sampaikan ke aku sebagai kakak yg sayang sama adeknya). Setelah melihat, menimbang, menerawang, akhirnya aku putuskan aku ingin melihat orang2 yg sayang sama aku fully happy, jadi aku memilih fokus menemukan jalan2 cinta yg bisa guide aku ke Imam aku, hihihi ini kok curcol bener sih...

Menjalin hubungan dengan Pria pun sudah aku jalani, kira2 berapa lapis ya mmmm Ratusaaann... hehehe kidding gan. Yup intinya upaya aku sebenarnya juga sudah ada yg sampe ke taraf "hampir menikah", tp ndak perlu di publish ini to? mungkin Allah belum berkenan karena Dia lihat aku masih belum seutuhnya kontinyu dlm upaya perbaikan diri jadi Takdir-nya "I'm Married Now" belum release

Mudah2an celoteh yg gak singkat ini semakin membuat yg baca nambah ilmu, you're not alone guys. Apalah nama masalahnya! Allah masih tetep Rahman, Rahim, dan masih punya sifat Mujiib! Kalo kita sudah berupaya memaksimalkan baik maka giliran Allah-lah yg the only one ambil Palu buat di Ketok, it's for you now or not now!. Karena juga nih sesuai Firman-Nya, Allah itu bersama yg Taqwa n Jalan2 Kebaikan, kalo yg gak beriman aja tetep dikasih pintanya, masa' ia Allah tega meminggirkan hamba-Nya yg tetep berupaya berbaik sangka pada-Nya bahkan dalam kondisi terburuk sekalipun! kegundahan level apapun sampe literan air mata dalam sujud pada-Nya tak mungkin Ia abaikan tanpa rencana bahagia yg mendamaikan setelahnya, eh ini bukan aku yg ngomong ya tapi ini statement-NYA

Tengkiyu udah landing dimari sob :)

Erlina Febrianovida

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...