Jumat, Februari 20, 2015

Yaa Wahhaab, I'm Stuck on him

Assalamualaikum Sobat,
Hai Guys, masih dalam gerbong-nya Rasullulah kan? Mudah2an kita masih dalam Shaf Kebaikan bernama Iman pada Al Azhiim yah, Aamiin... ya Haqq

Orait Son, mau cuap2 ini sebenernya ngakak & pake cara-nya Syahrini dulu nih, nulis-enggak-nulis-enggak-nulis-enggak... cantiiik.... Ya walaupun celoteh ini gak se-booming goyang dumang, ternyata bisa dikupas secara tajam juga, setajam silet. Dan sebetulnya juga mau nulis ini udah dari dulu. Why oh Why? because... bahan udah banyak, omongon dari kanan kiri juga sudah diwadahi dan lebih dari cukup, pengalaman nyomot dari temen or diri sendiri udah bisa di cap "Wow Gitu" ditambah lagi dalam blog ini belom ada nyenggol soal cinta-cintaan or jodoh2an acan. Ya abis mau nulis ini kudu nyenggol perasaan daku yg masih Kaum Dhuafa dalam ranah Asmara, uhuuuyyy dah #Promosiberjangka. 

Yup setelah memperhitungkan dgn melihat banyaknya kemirisan soal ini, aku tuh jadi kepikiran pengen nulis kisah cinta2an yang ber-tendensi- Jodoh hahahaha, utamanya... buat yg Lajang (ya yang udah gak lajang boljug sih, kan bisa ngelempar pake nasehat, apalagi Al Maliq bilang agar kita nasehat-menasehati supaya menaati kebenaran dan nasehat-menasehari supaya menetapi kesabaran, yah mulai deh ceramahnya...). Dan you know-lah kalo ngomongin anugerah Allah yg namanya Cinta emang gak ada kuota-nya mas-bro mbak-sist, abisnya kan cuman Al Haliim aja Provider-nya hehehe, ditambah lagi kalo nyikut soal jodoh yg sudah terbukti hingga saat ini masih mujarab jadi Lini Masa alias Worldwide Trending Topic, dan membuat sebagian mata berbinar-binar, utamanya bangeds dalam komunitas Lajang (bentar bentar aku ambil mirror mirror on the wall dulu yuaa...). Aku pake istilah Lajang sob karena lebih ber-peri-perasaan

Kalo aku amati soal asmara, Lajang itu kehidupannya kaya' Labirin sob. Kenapa pake istilah Labirin?, ada ceritanye dibalik itu semue gan. Lajang yg menjemput cinta dalam balutan jodoh itu ky' jalan di Platform Labirin, muter sono, muter sini, eh salah, puter arah lagi, cari jalan yg baik dan benar lagi, sering salah berulang-ulang sampe ... taraaaa... finally I find you Darl...(Shy Shy Cat nih). Walaupun tidak semua lajang punya jalan yg demikian loh ya, ya iyalah say kita hidup ini kan based on Allah wants, kita ikuti Dia saja via ikhtiar baik, soal Takdir udah Al-Qaadir yg menyempurnakan. Masa' Dalang-nya ke kanan kita jumekeuh belok kiri?@#@# 

Bahasan ini juga makin kumplit karena dimeriahkan oleh sederet narsum tanah air, dari berbagai genre profesi, dan usia, serta tingkat kematangan yg berbeda-beda, makanya aku bikin beberapa part, ya biar gak stuck juga nulisnya dan yg baca gak meleleh airmatanya (mual juga nih lebay-nya hehehe). Ya ampyun prolog-nya aja udah sekomplotan sendiri neehh

Aku yakin yg pernah dan sedang jatuh cinta, patah hati, sampe yg malem minggu masih sering lonely pasti ngerasain ini nih (buka kartu banget sih aku). Membahagiakan memang saat kita suka, demen, cinta, hingga sayang dengan jiwa yg kita harapkan menua bersama kita dalam ikatan Legal a.k.a Pernikahan eh dia juga feeling the same gan. Wuuuiihh kalah deh tuh jargonnya produsen wafer karena hati senengnya lebih dr ratusan lapis xixixi. Apakah sampe sini legendanya?, ya enggaklah karena Cinta bisa berubah format jadi tuntutan, tanggung jawab, dan beban2 lainnya yg kudu dipikul kedua insan yg secara sah dan meyakinkan bilang saling mencintai

Coretan ini aku fungsikan sebagai pengingat Ni'mat Allah dan sekali lagi stressing bahwa Huebatnya Allah yg punya stok Cinta buat hamba2-Nya, lalu Dia transfer cinta yg sudah ada dihamba-Nya itu ke hamba-Nya yg lain. Bingung ya?. Mungkin kita alpha bahwa kita dicintai baik oleh Orang tua, saudara, rekan, dan pasangan adalah karena Allah ijinkan kita merasakan Cinta dari Allah lewat mereka2 itu. Berarti jelas Cinta yg sal asal muasalnya dari Allah itu original taste, Rahmat, dan gak ada tuh sudut2 yg melukai hati :-). Nah proses dalam transfer, menerima, dan menikmati cinta inilah yg bermutasi jadi cem macem rasa soale udah ada campur tangan manusianya. Dan you know-lah, kita, yg namanya manusia udah terkenal stigma-nya bahkan sampe dunia per-Malaikat-an aja pernah bilang istilah kata :

"Ya Muqtadir, kenapa sih Kau ciptakan manusia yg hanya membuat kerusakan?". (lupa detail ayat-nya sob, bisa dicari sendiri ya di Al-Furqon #instruksi)

Makanya sudah gak bingung to kenapa lewat cinta orang bisa porget lingkungan, hilang ingatan, sakit ba' ditikam sembilu sampe lewat cinta-pun orang bisa turun kiloan gram berat badannya lantaran mendadak terpaksa "diet". Sebaliknya cinta juga bisa menyebabkan seseorang jadi gembil, abis kalo lagi falling in love santer terdengar "udah Makan belom?" ya wajar jadi gemuk xixixi. Manisnya cinta juga bisa bikin someone bawaannya pengen nyiram mulu apapun yg disekitar dia karena indera penglihatannya selalu melihat tiap yg ia temui cuman bunga-bunga dimana-mana. Gak sampe disitu aja, pelaku juga bisa flying without wings dan hanya "gedebuk" yang bisa menyadarkannya. Lancar abisss nih nulisnya... soale yg nulis kan punya pengalaman serupa tapi tak sama (permisi...aku nyiram kembang dulu ya kawan kik kik kik kik kik kik)

Nah sekarang boleh masuk contohnya ya bahwa memainkan Cinta dgn cara yg tak arif menunjang turunnya Iman. Iiihhh segitunyakah? Ya! apapun, tidak hanya Cinta, everything yg tidak kita lakukan dgn Amanah pasti menurunkan Iman. Jadi Pemimpin itu Ibadah, tapi kalo cuman menyakiti sesama hanya Laknat yg ada. Jadi Pegawai bisa jadi jalan kebaikan tapi akan nonsense bila menumpuk kelicikan, Jadi Pengusaha atau Pedagang bisa jadi jalan masuk surga tapi akan mampir ke neraka bila Jujur-nya tak ada. Jadi ketua kelas juga ibadah loh tapi gak ada pahalanya kalo pikirannya hanya ingin nge-bully teman2nya! Jadi Imam keluarga? wah apalagi itu luar biasa nilai-nya, tapi gak berbuah berkah kalo abai terhadap ma'mum-nya (#persiapan Ma'mum penghebat Imam)

Okay kita menuju TKP ya kawan...
Seorang temanku Wanita yg baik hati, rupawan, dan IngsyaAllah ia saat ini tetap pada jalan2 Al Muhyii sekitar 2 tahun lalu sukaaa bangetttsss sama seorang pria yg ia kenal melalui socmed FB. Herannya belum pernah ketemu dia bisa klepek klepek sama tuh Ikhwan, hmmm.... Wanita itu emang gitu ya, dikabarin n diperhatikan tiap ari aja udah bisa sampe ke langit senengnya, padahal kata temen ku yg lainnnya tuh "Perhatian dan Kepedulian" sifatnya umum, "Ingin memilikilah yg Khusus". Bener juga nih dan quotes yg cihuy buat Pria yg cuman janji2 mau ngelamar tapi blm ngelamar2 juga hahahaha #Ngejleb.

Eh lanjut yah... Sampe'lah pria tersebut bilang mau bertandang ke rumah usai Idul Fitri (2013). Wuih bahagianyaaa lebih dari Dora yang berhasil berhasil... Hingga ia nyangkul kocek lumayan bo' untuk biaya renovasi rumahnya guna menyambut pria pujaan. Tapi musibah melanda pria tersebut krn tak lama setelah ia mengabarkan akan datang kerumah teman aku itu, Bpk.nya berpulang. Sejak saat itu pria pujaan temanku berubah total sikapnya dan berujung tak lagi melanjutkan kisahnya dgn temanku. Wah alasannya macem2 say, gak usah di-publish yah. Intinya kedatangan Ikhwan tersebut gagal total pemirsa...

Dan detik selanjutnya hanya jumpalitannya temen aku yg aku lihat, bayangkan... sering banget kawan tersayangku ke rumah dgn sesenggukan, antara marah bangets, masih cinta sampe benci abis bahkan my mom ikutan menasehati. Kehidupannya pun sempet everything a mess - dah. Kejadian itu berlangsung gak cukup sebulanan loh, bahkan ortu-nya temenku sampe sakit, Bpk.nya wafat bulan September 2014 lalu. Temenku sampe beliin tiket aku untuk nganterin dia "nyamperin" pelaku ke kampung halamannya dibilangan Jawa Timur. Tapi aku gagalkan dengan mensehatinya ber-x-x sob (bandel banget deh dia kala itu).

Bagiku perbaikan dirinya jauh lebih penting dibanding mengejar seseorang yg sudah jelas tidak lagi mencintainya, dan perbaikan diri pertama yg harus ia lakukan adalah harga diri yg harus ia save. Pria tersebut sudah tidak mau lagi bersamanya, jadi buat apa dikejar2 sih. Cinta itu perasaaan ketersalingan, bila hanya satu orang yg merasakan maka hanya satu pihak saja yg cinta dan pihak satunya lagi tidak! Lagi pula kita tidak tau format fisik dan face-nya krn ya memang blm pernah ketemu. Bukan hendak berburuk sangka, tapi bisa saja kan dia tidak se-amanah yg selama ini ia tampilkan? karena mudah meninggalkan wanita yg ia janjikan akan ditemui dan dinikahi lalu mangkir dgn banyak reasons tentu sulit bagi seseorang untuk percaya. Tapi temenku itu teteeepp aja cintrong, adduuuuh belom pernah ketemu loh gimana bisa segitu berantakannya dia?. Bila memikirkan dalam batas wajar aku bisa maklum, tapi ini sampe skripsi-nya mundur dan dia tak serapih dulu sudah bukan lumrah menurut aku, Alhamdulillah dia saat ini sudah jauuuh lebih chick, Bravo Mey...

Aku bisa rasakan derita sohib-ku itu krn aku pernah rasakan dicabut ni'mat-nya seperti dia. Eh ni'mat yg mana nih? perlu koreksi kalo ni'mat itu hanya jadi jauh dari Al Malikul Mulk. Ni'mat yg dicabut agar kembali pada-Nya itu the Real Ni'mat, sedangkan Ni'mat yg cuman bikin jarak dr Ilahi itu Ni'mat-nya setan kan?

Pengalaman lain yg kurleb serupa baik dari teman2ku yg lain dan juga ane ini mengajarkan satu hal... We are the only one to blame for our mistakes we did! Mau apapun bentuk cintanya, bencinya, sayangnya, tanggung jawabnya, sedihnya, bebannya, bila kita tetap menjadikan Allah tujuan gak mungkin punya perasaan seolah disingkirkan Allah dari Rahmat-Nya, khususnya soal Cinta atau Jodoh. Lah kan Allah masih Maha Penyayang kan? masa' iya Dia tega meneruskan tangisan kita yg unyu2 ini selagi kita tetap pada sangkaan baiknya? Enak ya ngomongnya? ya iyalah secara yg nulis ini kan cuman ngomong doang... hehehe salah yey. Justru karena ane pernah salah dalam mensikapi cinta mangkanya bisa ngemeng begene uhuuyy 

Kesimpulannya dalam program ini adalah "Rahmat Allah yg namanya "CINTA" itu Final Baiknya", jadi bila kita merasakan sebaliknya bahkan sakit yg tak terkira maka yg diperiksa jiwa-nya karena pasti sedang tak baik Imannya. It's Absolutely right 

Solusinya, Syukuri rasa Cinta itu krn Allah masih mau memberikan kita kemampuan mencintai sesama walau lagi patah hati2nya. Mau digimanain Cinta gak salah, sekali lagi kitalah yg sedang salah mengambil View. Bila Allah mampu menghadirkan jiwa yg akhirnya kita cintai lantas Allah ambil kembali, itu artinya Ia ingin memberi jiwa yg lbh proper untuk kita dibanding yg sebelumnya, dengan catatan kita juga Proper bagi jiwa yg Allah sajikan selanjutnya (makanaan kelless). Bila yg Baik masih diambil berarti pengganti dari-Nya pasti lebih Baik lagi. Klise? no choice but Trust It! Pendapat kita bahwa ia Baik akan jadi nothing saat Allah hadirkan yg Lebih Baik cause Allah always Knows and we know nothing always guys

Respect yourself! sibuk saja pada aktivitas yg mengantarkan kita pada reward Allah yg bernama Kebaikan. Apapun itu, mulai ibadah wajib sampe sunnah, memuliakan Ortu, silaturahim, membahagiakan yg sedang sedih, membantu yg susah, dan lingkup lain yg hanya membawa berkah. Siapa bilang ini mudah? Gak sob, tapi untuk yg baik jangan di refuse dong...kan balesan-Nya extra ordinary reward loh

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui" 
(Al-Baqarah : 216)

Rasanya gak berlebihan ya bila aku bilang Cinta bisa jadi bukan lagi Rahmat saat seorang hamba mencintai Ciptaan-Nya tapi justru memalingkan ia kepada Pencipta yg ia cintai... Can we say it "Cinta Sejati"?... 

la takhaf wala tahzan innallaha ma'ana 

Buat :
Amey : Bu, sabar ya.., sebentar lagi Pangeran kuda putihnya bakalan landing di rumah u, bukan lagi kuda putih say tapi "Outlander" warna Merah, bukan Outlander putih-nya Christopher yeee hihihi... kalo gak Outlander, Pajero mau kan?, Aamiin....Gw doain beneran bu, terus jangan lupa... penjemin gw dong...wkwkwkwk (#gak enak belakangnya) 

Bang Munib : "Perhatian dan Perduli" itu sifatnya "Umum", sedangkan "Ingin memiliki-lah yg khusus". Thx Bang udah ngingetin. Ini jadi key buat aku bahwa Pria yg datang meminang berarti gak hanya perhatian dan perduli, Tapi ingin memiliki buat Guide aku ke Jannah-Nya, Aamiin, soooo swiiiiittttt 

Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Sumber Gambar : Google Image

2 komentar:

  1. assalamualaikum,
    pie kabar e mbak bro?!
    sehat selalu to?!

    "Ni'mat yg dicabut agar kembali pada-Nya itu the Real Ni'mat"
    nice quote nih :thumbsup:



    *lalududukdipojokannungguepisodeselanjutnya

    BalasHapus
  2. Walaikumussalam Mas Munib,
    Ahaaa ada master neh... Alhamdulillah sehat seutuhnya baik segalanya walaupun ada bagian yang masih remuk redam rasanya hahaha
    Trims yuaaaa masih berkenan mendaratkan ketikannya dimari :-)
    Mudah2an Mas Munib n fam tetap pada jalan2 berkah-Nya yah, Aamiin ya Rohiim

    #disitusayamerasalemasmeneruskanceritanyakarenasibukpadahalmahlagirajindengankemalasanhihihihi

    BalasHapus

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...