Langsung ke konten utama

Yaa Zhaahir, I'm Stuck on his / her Attribute

Assalamualaikum kawan,
Alhamdulillah yang Maha Suci masih aja sudi memberi segalanya, memberi ini itu yang lucu dan herannya masih suka kita komplen. Lucu karena yg komplen itu statusnya hamba yang utama dalam cacat, salah, dan alpha tapi terdepan memprotes Yang Maha Sempurna, dan heran karena Yang Maha Pemberi gak pernah nge-pause dalam men-suplai berkah-Nya eh kita2 ini nge-reply balasan se-apa-adanya aja ke Dia, emang yah manusia itu begitu (ssst ini sebenernya ngomongin yg nulis tapi kalo headshot langsung kan si penulis jadi merasa sedih makanya pake kata ganti kita2 aza yuuuuaaa qiqiqi...)

Oraitlah kawan meng-hisabi diri-nya silahkan dilanjut di peraduan masing2 yah, kini kita ikuti sekuel love story lainnya dari labirin seorang lajang yang aku beri gelar "Yaa Zhaahir, I'm stuck on his / her Attribute". Buat yang belum ngikutin episode sebelumnya silahkan menuju TKP di "Yaa Wahhaab, I'm stuck on him". Bab ini sebenernya bukan sambungan2nya amat dari yang pertama juga, intinya sekuel seorang lajang dalam perjalanan mengunduh belahan jiwa (cie cie bahasanya bikin mual juga kadang2 wkwkwk). Tulisan ini pun dah lama bertengger di kepala tapi menuangkannya itu loh aku harus berjibaku mengalahkan perasaan nestapa (halah mo bilang males aja sungkan amat sih hihihi). Sekali lagi mohon maklum mengingat usia yang semakin tambah justru lebay sang penulis ini mengalami kenaikan pula sob, apalagi udah mo bulan2 menuju puasa gini n gema takbir Idul Fitri, waduuuuh don't ask-lah gimana rasa sedihnya karena selain bersua dengan THR yg membuat mata berbinar-binar dan moga2 dihadiahi pribadi fitri (Aamiin Aamiin Aamiin ya Karim...) diri ini juga akan menghadapi segerombolan tanya yang meluluhlantakkan jiwa raga....

"gimana nih Lin undangannya?"
(kesannya tuh aku tukang cetakan yg gak kelar2 nyetak orderan orang)
"eh sekarang lagi deket ama siapa nih?"
(apapun jenis makhluknya yg penting dia kalangan jantan aku berasa harus laporan),
"Udahlah Lin gak usah kelamaan to? Jangan pilih2 yg penting itu tuh dia sayang ama kamu"
(aduh mbakyu kang mas ini lagi nih, gak ada kok yg mau lama2 karena pengennya kan segera walau bukan maksud buru2, dan bukan pilih2 juga lawong emang gak ada pilihannya$%&&$%. Iya iya aku tau yang penting dia sayang aku kan? Masalahnya lebih sering aku sayang dia tapi dianya enggak! La terus masa' aku ancem2 dia supaya dia sayang sama aku & menua bersama aku? Plis dong logis dikit napa?), 
Atau yg masih berasa adem didengernya...
"Aku doain kamu cepet dapet suami yg baek bla bla bla..."
(Ya iyalah say semua orang tercipta kan pengennya ama yg baek2 aja, baek orangnya, baek atinya, baek keluarganya, dan utamanya baek finansialnya wkwkwkwk)
Dan disitu aku tersenyum simpul walau hati gak ada jejak simpul2nya acan sambil memaksa membuat format lengkung ke atas bibir ini and say it again en again 
"iya doaian aja n makasih ya mbak, bule', bude', say, sist, bro, gan" dan kata sandang lainnya ... #rontokhatiku hahaha....

Tiap menerima syair beraroma rumah tangga, pernikahan, bahkan denger kata2 imam en makmum masjid aja seolah-olah dunia dan isinya bersatu padu, ber-bhinneka tunggal ika mengingatkan bahwa seharusnya aku tak lagi seorang diri, dan seketika pula rasanya bila tak ada halang rintang buat pasang iklan aku ingin mencurahkan kalimat balasan....
"Aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi karena tenggelam dalam lautan luka dalam dan setelahnya tak tau arah jalan pulang.... jadi plis soal Imam-ku jangan diulang2 kapan bertandang melamar membawa aku duduk di pelaminan"
Sorry ya kawan bukan nerusin ceritanya malah curcol neh.... (Lina kan lbh banyak ngelanturnya kalo nulis dibanding benernya)

Chapter ke-2 ini sebetulnya juga bukan item baru dalam dunia loving2an, namun bahasan yang ingin aku bedah nyatanya masih dipegang erat2 oleh banyak umat baik kaum adam apalagi hawa. Oiya sebelum menuju untaian kalimat lainnya ijinkanlah daku menyampaikan berpatah-patah kata karena mungkin sahaja konten dalam artikel ini menyinggung, menggurui, bahkan terasa sok tau. Sungguh segala nama, tempat, dan kejadian merupakan unsur ketidaksengajaan loh. Tapi lain sisinya bahwa barikade tulisan ini memang berdasarkan fakta yang kurang aktual tapi masih bisalah dipercaya :-), ditambah pula yang penulis pernah lihat, baca, en denger dari rekan2

Anyway kenapa aku tulis atribut? because...bukti konkret-nya dari Atribut turun ke hati wkwkwk. Aduh kepanjangan banget ya aku belit2nya (yaelah namanya juga celoteh), simaklah wacana berikut :
"Aku tuh maunya yang kulitnya putih, terus badan proporsional dengan minimal tinggi 185 cm aja, idung ya jangan pesek2 amat, gak berkacamata, punya lesung pipit, rambut hitam bergelombang, bulu mata harus cetar, suara kudu yang serak2 lembab"
(kalo diliat dari tinggi maka pria tersebut pengen istri seorang Kiper yang punya bulu mata ky' Syahrini)

"Gua mah sreg banget kalo istri gua entar itu tangguh, makanya gua carinya yg kerja"
(dia pengen istrinya dari kalangan atlet atau paling gak seorang kapiten kali yah?)

"Mmm karena aku bungsu maka aku hrs cari yg sulung, pokoknya jangan bungsu deh soalnya gak cocok bungsu ketemu bungsu"
(hehehe yg ky' gini udah pernah aku alamin bahkan dia bilang menjadi teman-pun beresiko kalo sesama bungsu ketemu, hihihi baru denger aja sih kalo silaturahim itu bersyarat wkwkwkwk. Ya udahlah bro kalo emang gak suka ya bilang aja gak suka, itu alami kok! Gak mungkin kan aku yang bungsu ini minta dikembalikan ke rahim bunda lalu request lahir-nya didahulukan? atau detik ini protes ke Al Qadr "ya Allah tolong sulung-kan hamba"...)

"Pokoknya suamiku nanti harus yang apal Qur'an 30 juz sama shahih Bukhari, ya emang sih saat ini aku baru apal 1 juz tp dengannya IngsyaAllah aku bisa ngejar apalannya"
(ini tipe pencari suami yang bergelar Hafidz, ber-mahzab Bukhari)

"Aku hanya mau istriku nanti cantik n jago masak"
(barangkali dia dulu ditolak ama Chef Farah Quinn)

"Aku gak mau dengan yg kurus, terus diutamakan dia kerja dibidang IT yah"
(mmm bagus juga sih idenya nyari suami yg bisa dijadiin karyawan)

"Dikeluarga aku minus bagi perokok maka yang jadi suami aku sudah dalam status berhenti merokok. Dan maaf kalo baru mau S2 gak bisa, paling minim saat ini sudah mahasiswa S2 atau lagi thesis" (mungkin dikantornya lagi butuh CEO juga, gak sekalian ditulis minimal IPK-nya berapa dan harus dari PTN mana apa PTS juga boleh?)

"Deskripsi jodoh idaman aku itu more preferable graduated from top universities such as ITB, IPB, UGM, ITS, UI, Unbraw, USU" (berasa banget lagi baca board pengumuman di bursa lowongan kerja :-P)

"Aku sih gak macem2 orangnya cuman info aja ya mas keluargaku itu semuanya PNS dan sebagiannya juga ada jabatan. Mas kan tau papa aku itu Kadis, Mama Kades, mbakyu-ku Kadiv, terus Pa' Le en bulek-ku Kabag n Kacab, jadi ortuku ingin aku dipinang dengan yang minimal dari kalangan Eselon-lah mas (mungkin sodaranya yang lain jadi KA...., KA Argo Bromo, KA Argo Lawu, atau KA Bandung Express...)

"Ya aku sih gak neko2..., standar kemapanan bagi suami aku nanti itu paling gak dia punya "kharisma", kalo gak punya Honda Kharisma ya Honda Jazz juga bisa, tapi sebenarnya maunya aku tuh yang SUV kaya' Pajero atau Fortuner-lah. Kalo soal penghasilan aku juga cuman minta yang nol-nya berenjeng 12 digit doang kok" (kata pria baik : "menuju hatimu sungguh aku rasa sedih ulu hatiku", kalo kendaraan umum boleh gak?. Ini emang gak neko2 kok soale masuk kategori Neko2 tingkat Joddha Akbar!!!)

"Aduh aku melting banget sama dia say..., biarin ajalah muka gak komersil tapi atensinya itu looooh, dia ngasih hadiah gw Mini Kuper cyiiinn" (ah kalo aku sih gak mempan dikasih Mini Kuper, tapi bisa meleleh ba' mentega kalo dikasih Mini Cooper :-P)
Dan nada serupa lain2nya kawan... (Apalagi kalo dah nyenggol adat mmm...). Paling santer ada juga yg bilang kalo ini perkara chemistry, namun tak jarang chemistry gak ujug2 ada melainkan didahului si atribut penarik hati itu juga qiqiqi...

Kok kesannya aku maen fisik or kasat mata banget yah? Actually gak kok dan itu emang hasil laboratorium jodoh #melet. Disini murni aku utarakan bahwa soal cinta or panah asmaranya afgan itu cem macem bab musababnya dan aku khususkan ditulisanku ini poin atribut seseorang yang menjadi salah satu atraksi menarik hati lawan jenis. Tentu gak mungkin aku nulis yang bisa menyenangkan seluruh isi alam semesta kan? Dan gak memungkiri juga bila saya, kita, mereka, ataupun dia terjerembab hatinya atau istilah kata sreg sama yang begini dan begitu

Yup masing2 kita pasti punya keinginan, kriteria, atau punya standarnya sendiri2. Apakah salah? Ya gaklah... Pengen punya istri kaya' Oki setiana dewi? Sah2 aja!, pengen bersuamikan Aliando? Ya waras2 juga, gak apa2 banget (jempol deh). Semua itu boleh dan no problem kok, yang jadi masalah kan dianya suka ama kita apa enggak titik. Selama gayung-nya masih bersambut dan saling sahut menyahut ya monggo plis du soal kriterianya, walupun sometimes akan mengundang decak kemirisan nusa dan bangsa. Duh dari tadi, mulai hulu ke hilir dan sebaliknya gak ada substansinya ya? Ada kok say karena aku nulis ini dengan membawa kabar gembira yang IngsyaAllah rekan2 bisa mengambil ekstraknya #kulitmanggis, #sayamahlebihbanyakerrornya

Gini2, aku cuap2 daritadi itu mo bilang bahwa "atribut kadang malah memajukan yang buruk". Yup, ironis saat ada hal baik jadi sulit karena kebentur marka yang dibuat sendiri. Wah kok Lina nyangkain gitu, emang kamu gak ada kriteria apa? Jangan mentang2 gak ada kriteria tapi saat ini malah belum ada juga pria yang suka kamu ngatain gitu dong!!! Yaelah nge-jleb banget sih makiannya hihihi. Sama kok!. Aku bukan pribadi yang tidak ada standar atau zero dalam kriteria karena aku setuju dengan jargon tiap kelas pribadi ada jodohnya. Maksud aku adalah banyak disayangkan saat standar yang dibuat poin per poin itu malah menghalangi kita bersanding dengan pribadi baik, padahal sudah secara sah dan meyakinkan kita itu memvonis diri ingin yg baik2! Sayang kan untuk hal2 yang menuju baiknya itu, yang istilah kata terhidang di meja makan, ealah di depan mata maksudnya justru kita seorang-lah yang membuangnya. Hehehe.... tulisan ini juga buat aku kok... kan aku mah orangnya masih suka begitu dan kadang begini juga.

Sepele yah? Ya benar, klasik-kah bahasan ini? iya bingits. Mudah-kah solusinya? Belum tentu!  Kena apa begitu? Karena begini.... Tiap orang itu unik, tiap pribadi beda, dan tiap manusia gak sama #kehabisankata2jadidibulakbalikdoang. Manusia itu gak hanya warna warni kulitnya tapi juga inner-nya jadi lumrah juga solusi bisa oke di satu pribadi tapi gak cocok dipake untuk pribadi yang lain. Apalagi kalo alasannya sudah mindset dan dibubuhi "alasan keluarga" kadang hanya kesaklekan yang ada dan bisa berujung kemandegan yang dirasa

Bila kriterianya mengambil patokan berkah-Nya, IngsyaAllah yang printilan ini dan itu atau pemberat dalam menuju keluarga samara lebih mudah diatasi, tapi mayoritas saat ini adalah atribut seperti diatas-lah yang lumrah terjadi bahkan lazimnya jadi maksa, lupa substansi dan esensi baik yang Ar Rahiim suka! Walaupun tak semuanya loh ya. Semua tentu membawa konsekuensi tersendiri, tetapi bila bicara soal ideal maka baiknya memilih yang baik adalah benar, bila berpulang pada jawab-Nya maka tak ada salahnya pula me-review kriteria yang hanya biutipul pada kulitnya tapi gak full tank kebajikannya

Walau paling asyik nih dan jadi lucky adalah saat semua pinta kita mengenai diri pasangan jadi come true.... lantas diri ini lupa bahwa kita kan juga membawa ke-minus-an yang barangkali calon pasangan kita gak sreg pula. Menakar atribut pasangan sejatinya juga informasi bagi diri apakah jiwa ini sudah memantaskan bagi ingin2nya kita itu. Akhir kata bila cinta mentok pada hitungan matematika atau njelimet soal kalkulasinya maka koreksi pemahaman Cinta pada seseorang itulah yang perlu diselidiki karena cinta yang original taste itu tidak ada sudut2 yang mekukai, simple-nya Cinta itu mensyaratkan kebaikan #SKyanglainberlaku hahahaha

Mohon maaf bila ada yang kurang berkenan yah, mudah2an ada yang bisa diambil dari banyaknya luberan kata2 diatas, selain tentunya ini jadi mirror juga bagi penulis agar tetap PD Maksimal dalam upaya Jalan Berkah-Nya, Aamiin yaa Rahmaan...

sumber gambar : hsadventures.wordpress.com

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Persiapan Persalinan - Estimasi Biaya Bersalin @RSIA Budi Kemuliaan

Alhamdulillah ala kulli hal, sambil menunggu debay launching, kali ini saya mau share sedikit soal estimasi biaya persalinan yang saya dapat dari RSIA Budi Kemuliaan, RS yang selama ini saya jadikan tempat pemeriksaan anak kedua saya dan Insya Allah tempat bersalin debay nanti. Ini penampakan price list-nya...
Dulu saya bingung kok gak ada keterangan kelas - kelasnya yah...? ternyata langsung dengan namanya dan dalam lembar info harga itu pake acara disingkat - singkat lagi nama kamarnya #EtaTerangkanlah. Berhubung saya gak enak kan nanya - nanya banyak, jadi saya langsung aja tanya kelas I itu yang mana karena jatah dari kantor misua lewat asuransi Mandiri In Health saya dapat kelas I. Awalnya saya tanya kelas dua yang mana daftar harganya, karena saya gak ngeh kalau kartu Mandiri In Health saya ternyata adalah Kelas I (Haduuuhhh.... kartu yang saban hari mengisi dompet aja gak apal kelas kamar-nya... qiqiqiqi....) Informan mbak suster bilang kalo kelas II yang ini (sambil menunjuk …

Periksa Kehamilan di RSIA Budi Kemuliaan (Bulan Kedua)

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh..., Alhamdulillah baik saya maupun anda masih Allah perkenankan usia yang mudah2an tetap dalam berkah dari-Nya, Aamiin Yaa Fattaah. Sholawat dan salam terus kita panjatkan kepada manusia terbaik yang sudah pasti masuk Jannah-Nya, Rasululullah Shallallahu’alaihi Wasallam beserta keluarga, kerabatnya, para sahabat, dan siapapun yang mengkuti sunnah beliau hingga akhir massa nanti, Aamiin Yaa 'Azhiim.

Minggu ini Insya Allah, Sabtu 20 Mei 2017 saya akan bertolak (#weeeekkk...) ke RSIA Budi Kemuliaan (BK) karena jadwal cek rutin bulanan kehamilan saya yang memasuki bulan ke 3, buuutttt... saat ini saya gak lagi mau ngomongin bulan ke-3-nya (ya iyalah cuy ini aja baru tanggal 17 Mei.... begimana ente?!) akan tetapi mau orat - oret menulis soal cek kehamilan saya bulan ke-2 lalu hehehe #telat mposting-nya :-D.
Bulan kedua saya cek pada tanggal 22 April 2017. Tiba di BK sudah mendekati pukul 2 alias injury time karena dr. Flora jadwal yang siang…

Periksa Kehamilan di RSIA Budi Kemuliaan (Bulan Pertama)

Assalamualaikum sobat, Alhamdulillah Allah masih saja menumpahkan kasih sayang-Nya yang hingga kini baik saya maupun anda dalam ukuran terbaik menurut-Nya :-)

Kali ini mau sharing tentang biaya periksa kehamilan di RSIA Budi Kemuliaan, barangkali aja informasi ini turut membantu para moms yang saat ini mencari - cari referensi RSIA atau menjadikan RSIA Budi Kemuliaan sebagai pilihan untuk periksa kehamilan hingga persalinan nanti.

Tanggal 25 Maret 2017 lalu Alhamdulillah saya dipastikan positif hamil oleh dr. Spog bernama Dokter Flora yang bertugas di RSIA Budi Kemuliaan, walau seminggu lebih sebelumnya saya pun sudah mengetahui bahwa "mungkin" saya hamil karena testpack menunjukkan garis 2 merah, tapi berhubung saya berpedoman kalo belum ada bukti otentik lewat USG masih belum PD bilang "Yes I Am, Alhamdulillah I'm pregnant", meski saya yakin banget, karena pengalaman di kehamilan yang pertama dan selama ini siklus saya tidak pernah mundur/lambat kecuali hami…