Dibuang sayang, yang dibuang boleh jadi disayangkan ... Nanti

Alhamdulillah menuju The Blessed Month, Ramadhan masih saja Allah ijinkan sharing kembali via gubuk sederhana ini. Assalamualaikum Kawan..., Moga Al Fattaah masih utamakan kita dalam Pelukan Rahmat dan Berkah-Nya yah, Aamiin Yaa Samii’.

Demi Masa, sesungguhnya manusia itu benar – benar berada dalam kerugian. Kecuali orang – orang yang beriman dan mengerjakan amal sholih dan saling menasehati supaya menaati kebenaran dan saling menasehati supaya menetapi kesabaran
(Al – Qur’an, Surat Al’ Ashr : 1-3)

Awalnya menulis ini karena lihat MTGW edisi minggu, 31/05 dengan judul “Salah Mencintai” yang dibuka dengan bahasan Buang-Buangan. Nah dari situ deh pikiran saya yang pada dasarnya suka petakilan berceletuk... tak usahlah soal mantan yang dulu sempat mendarat sempurna dalam kehidupan kita yang dibuang-buang, bahkan perkara remeh temeh aja masih sering kita sempatkan “ke-mubazir-an”. Buang2 air (maksudnya gak kenceng nutup keran air jadi airnya sia-sia luber), matahari udah namu di rumah masih aja lampu dipaksa kerja buat nerangin ruangan, tas masih bagus beli lagi yang baru dengan alesan warnanya kurang kumplit karena belum mejikuhibiniu, atau air yang buat ngguyur badan #mandi dibuang2 yang seharusnya ditampung (hehehehe yang terakhir ini sesat dan menyesatkan, don’t try this at your bathroom), dan serenjeng kegiatan buang - buangan lainnya yang pada masa dimana nanti kita kurang kita akan sesalkan “coba dulu...” “yah tau gitu...”

A : Yah tagihan CC gw bulan ini.... (padahal sebelumnya asyik masyuk nge-gesek tuh kartu...)
B : Belum juga bayar kebutuhan rumah .. eh duitnya ... (udah disisihkan di Butik Baju)
C : Ya elah udah malem nispu aja neh, belom juga kelar utang shaum gw... coba kemaren2 yah ...
D : Woi ... tungguin gw bentar dong..., gw belom zuhur-an neh... (Kata temannya : Omigot ini udah jam 3 kurang semenit belom zuhur? Elo mau Zuhur apa Sholat Ashar? Malaikat juga  bingung kali nyatetnya... Maenan sosmed mulu sih daritadi!)
E : Mmmm... sob kaya’nya gw “regret” deh nge-buang dia yang kemaren ...
(Wkwkwk tetep ajah... Single itu gitu, gak usahlah liat sendal berpasangan cemburu lawong ngeliat truk gandeng aja bisa remuk redam hatinya... ini tuh aku ya sob :-))

Okay balik lagi soal ayat Allah diatas yang saya yakini sobat pembaca sudah paham maknanya. Dulu jaman SD selalu surat itu saya ucapkan bersama teman2 sekelas sebelum pulang sekolah, walau gak ngeh artinya ya namanya juga siswa yang masih merah ikut ajalah ya..
Subtansinya simple tapi sumpah ngerjainnya itu loh seolah kaya’ ngangkat gunung, Berrraaatt sob. Yap kita hanyalah kumpulan manusia merugi bila tidak dalam kebaikan. Kebaikan yang seperti apa? Beriman dan Beramal Sholih. Unik menurut saya, kenapa? Loh disitu jelas – jelas gak cukup sampai Ber-Iman! Tapi harus ada action, bukti konkret kita beriman yakni Beramal Sholih. Kalo soal amal-amalan pembaca pun dah mahir ya jajaran yang disebut amalan sholih seperti apa :-), Amalan fisik kepada Allah, ikhlas, sabar, berbuat baik terhadap sesama termasuk tidak nge – bully yang Lajang #halah teteeep lagi ....

Terus apa korelasinya dengan buang-buangan seperti judul saya? Yap banyak dari kita termasuk saya ini yang sesuai hadits dalam pict itu, perkara Waktu dan Kesehatan yang Ironis-nya keluar dari ranah Amal Sholih. Nyambung kan? Kok gitu?...
Sehatnya mata hanya untuk melihat keindahan semata tanpa punya muatan kira2 amalan ini tetap membuat selamat gak ya di akhirat?
Punya rezeki berlimpah seolah Yang Maha Kaya bakalan “minta” sehingga berat beud mengeluarkan harta dalam Jalan-Nya,
Punya tangan sempurna tapi seneng banget kalo dalam 1 hari minimal 3 orang bisa dia lukai lewat tangannya,
Punya Kesempatan Silaturahim tapi merasa “Sok” besok Izrail belum manggil jadinya ntar-ntaran ajalah yah bertandang sambung tali-temali kekeluargaan or persaudaraannya,
Punya Lisan dengan warna bibir merah merona tapi entah “diasah” dimana bila bertutur kok tajam banget yah nyabet di hati?
Punya telinga tetapi panggilan sayang dari Ar Rahmaan justru membuat ia menanggalkan fungsi dengarnya dang meninggalkan yang memanggilnya...

Akhirnya saat Raga tak lagi kuat, mata tak lagi sehat, telinga tak sanggup lagi jernih, kaki tak lagi bisa dikayuh buat jelong-jelong kebaikan, nominal saldo hanya bisa untuk sehari makan... baru deh teringat belum pernah selesai bahkan 1 Juz Al-Qur’an, masih zigzag sujud pada Al Muqtadir, belum pernah cipika – cipiki saling jenguk – menjenguki handai taulan, dan baru ingat harusnya uang untuk beli aksesoris “wah – wah” waktu itu kan bisa untuk sedekah... nah sekarang mo sedekah gimana dong uang tinggal disaku baju yang nempel di badan doangan..., dan lain2nya gak usah di-publish lah ya soal 5 Perkara sebelum 5 Perkara?

Bahasan singkat ini mungkin tak padat bahkan biasa ajah, udah banyak pula yang ‘mbahas, tapi boleh ya saya ikutan andil sok2an reminding? Utamanya untuk diri ini yang masih aja suka ngebuang yang jelas manfaatnya dan mengambil “sampah ke hati” yang gak ada faedahnya! Tarraaaa ... nah ini dia sobat ending dari ayat itu

...dan saling menasehati supaya menaati kebenaran dan saling menasehati supaya menetapi kesabaran

Yap Iman itu kan naek turun, naek-nya 1 derajat eh 5 menit kemudian turunnya bisa 10 derajat hihihihi (aduh ini tuh ngomongin saya banget to?). Itu kenapa sesama muslim wajib saling mengingatkan, karena perkara tetap pada Jalan Lurus itu bukan pekerjaan orang lemah loh dan banyak dari kita sering harus ditampar dulu lewat ujian atau paling ringan sindiran temen,

“Eh sob gw liat lu dah lama banget neh gak ke Mesjid, kaya’nye bisnis lo lagi ranum – ranumnya. Jadi bingung gw, Yang Maha Kaya itu lagi sayang – sayangnya apa justru lagi sebel – sebelnya ama ente yee, kok sampe 3 kali puasa 3 kali lebaran en berkali – kali Jum’atan gw kagak nemuin lu dikerumunan shaf yang biasanya paling depan?”
“Ah gw ke mesjid kok bro, lu aja kagak liat. Pan gw sekarang ke Mesjid seberang noh, jalan kaki biar pahalanya gede sekalian disono ‘ntuh yang demen batu akik banyak, jadi abis jama’ahan gw jualan...”
#eeaaaa.... tepok dinding dulu ah ...

Hmmm... benar memang menjaga Iman itu tidak mudah karena Syaithan juga punya target harian buat ngejaring “Nasabah” baru dalam “Shaf-nya...” dan itu Fungsi saling menasehati kebaikan agar yang sedang pudar Iman-nya bisa ingat kembali untuk berjuang lagi dalam Kesabaran yang gak hanya diawal tapi ditengah dan diakhir sebagai salah satu bentuk “Rayuan” pada-Nya agar Dia tetap sudi memeluk hangat kita dalam balutan Kasih Sayang-Nya.

Oiya ini penting ingin saya sampaikan menyoal amalan baik bahwa tiap – tiap orang itu berbeda dalam perbuatan ibadahnya. Ya idealnya kan semua dikerjakan, tapi tentu tiap orang jelas gak sama soal kadar kemampuan menjalankan bukti – bukti iman. Ada yang males banget sholat Sunnah tapi amalan sedekah – nya  wuiiih bikin malaikat Rakib pegel nyatetnya, sedekaaahhh mulu. Ada yang khusu’ banget di Sholat Dhuha tapi Sholat Tahajjud – nya hanya kalo lagi dilempar masalah. Ada yang rajin shaum sunnah baik senin Kamis atau Daud tapi ngajinya selalu ajah ada alesan ngeles. Ada pula yang amalan fisik kepada Allah secukupnya (wajibnya aja) tapi baktinya sama orang tua bikin orang pengen banget ngangkat dia jadi mantu (ini tuh apa?), ada pula yang di ibadah sholat dan shaum-nya rajin baik wajib atau sunnah, hafal 30 Juz Al-Qur’an dan shahih Bukhari, tiap bulan umroh, tiap tahun bisa haji, cantik, dan kaya pula’, pokoknya ibarat kata calon bidadari syurga deh tapi yaaa gituuu kadang ada peminta - minta sedekah pake acara diinterogasi 8 jam dulu (kalah tersangka KPK). Jangan Angry bird ya kawan karena ini murni saling berbagi agar tiap – tiap kita punya amalan yang jadi fokus. Mohon dipahami utuh ya sob karena saya tidak sedang menganjurkan yang ini dikerjain dan yang ini enggak! pliiisss bukan itu maksud saya, ada baiknya kita punya amalan andalan disamping amalan Wajib kita pada Al Malikul Mulk. Nah inilah perkara dimana hanya Allah-lah yang berhak memberi ponten :-).

Mudah2an Waktu yang selama ini kita sengaja or gak sengaja buang – buang hanya untuk yang tak berujung pangkal pada kebaikan Iman dan utuhnya Amal sholih bisa kita ‘burning” ya sob. At least setelah baca ini yuk mari 2 rakaat sunnah-nya, ngaji 1 ‘ain saja 1 hari, perbanyak shalawat, membaca yang manfaat, dan berkumpul hanya dengan yang faedah yang akhirnya bilapun harus bertemu detik bersua dengan Uncle Izrail kita dalam penyelesaian yang Khusnul Khotmah, Aamiin Yaa Tawwaab...

Mohon maaf ya bila ada malang melintang-nya kata2 saya yang bikin lebam – lebam di dada, sungguh inipun buat saya, yang nulis itu kalo diajakin kebaikan masih aja banyak dalih – dalihnya qiqiqiqi..., terimakasih Buat Allah yang masih sengaja memberi usia, buat my mom and fam, dan teman yang terus “nyeret” aku agar tetap dalam Jalan-nya An Nuur, I LOVE U SOOOO MUCHHH :-)

Moga kita semua tetap dijodohkan dengan Ramadhan tahun ini, Aamiin Yaa Ahad...

Erlina Febrianovida

Sumber Gambar : pinterest.com


Komentar

Postingan Populer