Jumat, Juni 05, 2015

Ramadhan, Benarkah disitu Syaithan merasa Sedih?

Assalamualaikum pren,
Alhamdulillah Al Baasith terus saja berkenan melancarkan segalanya sehingga anda, baik yang mendarat sempurna atau sedikit tergelincir diarahkan Ar Rahmaan dimari :-)
Moga kita semua tetap dalam kemah jannah-nya ya kawan, Aamiin Yaa Samii'...

Seneng banget bagi saya yang masih nyontek sono sini, copas quote atau gambar yang comot sono comot sini tapi akhirnya Allah ijinkan saya membuatnya jadi tulisan, salah satunya ini. Apalagi dalam hitungan hari (yaelah lebay banget, semuanya bisa dihitung hari sih walaupun 3 tahun kan bisa dijadiin bilangan hari :-P) kita bersua dengan Ramadan, mudah2an hari itu benar2 sampai dan kita lalui dengan balutan kebaikan ya fren, Aamiin Yaa Fattah...

Berawal dari mengamati lebih dari 3 kali puasa Ramadan dan 3 kali lebaran #bangtoyyib yang kok saya sering lihat cuman jadi seremonial maka saya tuangkan deh dimari. Pengamatan ini juga dari saya lo pemirsah yang suka ngejalanin Ramadan "sekedarnya" hehehe...

Yap bulan yang satu ini tuh sepakat deh "menor"-nya. Ibarat kata sifat ia adalah yang "Ter", Terbaik, Tertinggi, Tercantik, Ter-Derajat #halah ini mah maksa hingga umat Rasulullah baik yang dalam atau diluar gerbong kebaikan Terpesona, Terpikat, dan Terpukau oleh cahaya Ramadan meski cuman dalam kilatan sesaat. Pun ibarat dalam kerumunan keramaian maka Ramadan itu mencolok warnanya sehingga cepat dikenali, dan Ramadan itu Legenda sepanjang hidup sepanjang masa.

Disitu semua mencoba "peruntungan", mencoba merayu Ar Rahmaan lebih sering, menyicil amalan gak sekedar minimum payment tapi melebihkan lewat sunnah, hingga mencoba menyogok Rakib atau memperdaya Atid. Itu dia kenapa dalam Ramadan sebagian syaithan bisa sedih tapi bisa sebaliknya, disitu syaithan bertambah senang.

Soal amalan saya masih cupu apalagi dalil-dalil waaahhh... jauh dari expert. Boleh ya lewat tulisan ini saya mencoba ikutan nimbrung, kali aja bisa faedah buat semua. Merayakan Ramadan bagi saya justru perjuangan, kenapa? Eh di bulan Ramadan itu yang halal aja ada jam2-nya yang gak boleh kita lakukan apalagi yang haram? Gak bisa makan siang, gak bisa minum capcin siang bolong (iihhh segernyaaaa), atau hub. pasutri yang bahkan ada kafaratnya kalo dilanggar (ini padahal halal dan itungannya jadi ibadah diluar Ramadan kan? yang gak ada forbidden timing-nya). Jadi jelas dalam Ramadan bagaimana Iman, cinta pada Al Malikul Mulk dalam perbuatan konkret kita diuji!, itu kenapa pula gak lebay bila Al Malik bilang dalam hadits Qudsi :

"Puasa itu untuk-Ku, biar Aku yang membalasnya"

Jadi rasanya gak perlu di-rilis yah soal yang haram gimana...? en plis gak ada lagi yang bilang "eh lagi bulan puasa gak boleh boong", aduh say jangan dinego dong untuk perbuatan yang jelas hukum dosanya baik lagi bulan puasa or bulan biasa, Boong mau jaman batu purbakala sampe batu akik macam saat ini hukumnya kan tetap haram to? Hehehehe...

Lah seharusnya syaithan sedih ba' ditikam sembilu yah kalo Ramadan? Karena umat Rasulullah berbondong-bondong dalam kebaikan, mulai yang tadinya jutek jadi lebih ramah, yang korup nunggu abis lebaran korup lagi, nunggu lebaran lewat baru pake tanktop lagi, nunggu tipu - menipunya abis idul fitri en menunda-nunda keburukan lainnya yang seharusnya bukan hanya ditunda tapi di babat hingga nyaris tak tersisa, Apalagi Allah dah menitahkan agar mengunci, membelenggu syaithan saat Ramadan.

Yoi itu benar kisanak seharusnya syaithan luka hati, eiiittsss.... tapi coba renungi deh ada golongan syaithan yang juga sorak sorai loh... Satu poin yang sering dilupakan adalah benar syaithan itu dibelenggu, makanya banyak kan acara or kegiatan kebaikan selama Ramadan? Tapi kita juga lupa bahwa manusia kan tetap punya Hawa Nafsu yang bisa kita tekan agar tetap baik atau meliarkannya? Nah saat kita membiarkan Nafsu itu berkeliaran liar-nya itulah syaithan bersulang kegirangan.

Ya terang aja syaithan senang lawong saat yang lain kontrol diri berjualan yang halal ditengah hari eh ada pula yang berjualan curang lewat daging gelondongan atau daging dalam tanda kutip yang jelas haramnya!,
Gimana syaithan gak seger lawong siang puasa eh buka puasanya pake Khamar? Ya iyalah syaithan gendut karena korupnya tetap jalan cuman jadwal transaksinya aja yang nunggu bedug magrib berkumandang,
Syaithan pun "kaya" soale dapet jatah kekayaan yang meski buat sedekah tapi didapat lewat jalan gak amanah, dan pastinya syaithan ikut lebaran lawong pakaian syar'i-nya ditanggalkan setelah lewat 1 syawal.

Ah tulisan saya munafik dan sok suci ya kawan lawong sayapun gak pernah dalam hitungan detik "clean" dari dosa tapi sok2 nulis bersih begini :-), ini buat saya juga kok atau siapapun sebagai pengingat apakah Ramadan memang kita hidup dalam esensinya atau seremonialnya? Mmm,.. pasti dah hapal dong soal tingkatan pahala orang-orang yang berpuasa? Gak usah disebut ya pren karena hanya tambah membongkar aib saya saja hehehe...

Ramadan sejatinya adalah Fokus pada Kebaikan, itu saja poinnya. Bukan lagi baru membangun kebaikan yang Ar Rahmaan perintahkan. Gak perlu nunggu Ramadan kalo mo silaturahim, gak perlu nunggu bulan penuh berkah buat Dhuha, gak perlu iming2 Lailatul Qadr buat sujud Tahajjud-nya, gak harus sedekah hanya kala Ramadan untuk membeli surga, bahkan kok rasanya gak worth it banget yah mendadak 5 waktu or jilbabnya saat satu bulan saja? Aduh maaf banget saya harus sampaikan demikian, sungguh sekali lagi saya pun pendosa tapi ada realita yang saya lihat demikian (saya juga :-(), padahal kesemuanya itu mampu kita berdayakan diluar Ramadan kan?, saya ingin menyentil untuk saya sendiri atau siapapun yang menjadikan Ramadan ujug-ujug harus khusu' tapi bulan lain enggak, bahkan ironi-nya hingar bingar Ramadan jadi lebay yang cuman bikin syaithan malah tambah senang.

Gak terbayangkan Rasulullah buka hanya dengan kurma ditengah suhu daerah Arab yang panasnya juara tanpa es campur or kolak biji salak seperti saya atau anda. Betapa Rasulullah dan sahabat tetap membawa Ramadan dalam bulan-bulan lain. Se-perfect Rasulullah jelas tak mampu, at least... kita masih bisa berupaya tetap fokus mau apapun bulannya dan bilapun Ramadan tiba tak lagi mendadak baiknya, bukankah sudah sering menjalani Ramadan? jadi idealnya Ramadan justru jadi aktivitas Peningkatan yang tak sekedar lagi latihan-latihan...

Mohon maaf lahir batin bila ada yang jauh dari kenyamanan hati, tulisan ini sungguh jadi tamparan saya pribadi yang masih Fakir dalam Jalan Lurus Ar Rahiim...

Wassalamualaikum,
Erlina Febrianovida

Sumber Gambar : bukanarsitek.wordpress.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...