Happy Bumil - Trimester Pertama, Jatuh Bangun...

Setelah menikah sebagian pasangan ada yang belum mau punya momongan, sebagiannya lagi sebaliknya, tidak menunda. Saya dan suami termasuk yang kedua, bersegera punya baby mengingat usia kami yang meski masih unyu - unyu tapi idealnya sudah beranak - pinak wkwkwk... 

Meski demikian, kami tetep saja kaget apalagi saya saat bulan berikutnya sudah tidak mendapat haid rutin lagi. Ya, Alhamdulillah saya hamil bulan berikutnya setelah kami menikah. Kami menikah tanggal 25 Desember 2015, kala itu saya sedang haid. Meski banyak yang bilang bakalan cepet punya baby kalo saat nikah pas lagi haid lantaran setelah itu akan masuk masa subur bagi si wanita.., kami hanya mengamini, meski ngarep juga namun kok rasanya belum tentu ya secepat itu qiqiqi.... Mulai tanggal 16 Januari 2016 saya sudah mulai curiga, terakhir saya haid tanggal 23 Desember 2015, 2 hari sebelum menikah, dan dulu2 tuh saya selalu kedapatan haid pasti maju dari tanggal terakhir saya dapet "tamu bulanan" itu. Tapi karena baru tanggal 16 maka saya masih bisa nge-les, barangkali saya baru dapat haid besoknya atau lusa. Namun... kecurigaan saya semakin meruncing manakala tanggal 18 lalu beranjak ke tanggal 19 Januari saya belum juga dapat haid, karena eh karena seumur - umur belum pernah dapet haid di tanggal mepet - mepet dari tanggal haid pertama sebelumnya, ditambah lagi beberapa hari kala itu saya selalu terbangun tengah malam untuk pipis, hal yang seumur - umur lagi nih tak pernah saya alami kecuali perut saya lagi gak enak, beser, dan diare. Dan akhirnya tepat tengah malam, dini hari sebelum ayam jantan berkokok, tanggal 20 Januari saya coba pakai test pack yang sore sebelumnya saya beli di apotik bersama suami.

Deg - deg-an sih waktu di kamar mandi nungguin garis bermunculan, awalnya hanya satu garis merah terang... dannnn muncul garis kedua warna pink suram... Tarrraaaa.... langsung deh bangunin misua yang lagi tidur nyenyak - nyenyaknya buat ngasih tau sembari nepuk - nepuk badannya (lebih tepatnya mukul - mukul sih...), dan ekspresinya waktu bangun cuman sekilas jawaban...

"O, Masa?" sambil senyum sepintas, 'ngangguk2, dan merem lagi disertai gerakan menjatuhkan diri ke kasur lagi a.k.a menyambung tidur yang terpotong :-D #mungkin dia lelah...
Tapi paginya dia baru ngeh ...
"Eh yang semalem beneran?...., Alhamdulillah..."
Yaaahhh telaaattt kali paaakkkkk!!!!

Labil
Akhirnya tepat di hari sabtu, tanggal 22 Januari kami lepas landas dengan mengendarai motor menuju RS. Hermina, Daan Mogot Jakarta Barat yang berjarak sekitar 7 menitan dari rumah bila gak ada halang rintang angkot cilik atau kopaja yang ngetem serta lampu lalu lintas yang ramah ngasih warna ijo. Dan Alhamdulillah statement Bpk. Dokter benar bahwa saya positif hamil sodara2 :-)

Hari - hari berikutnya ... selain tengah malam pasti bangun entah kenapa atau karena memang intensitas pipis yang lebih dari biasanya saya mulai dihinggapi kondisi seperti bumil2 lainnya. Saya pikir saya termasuk yang "kebo" terhadap perubahan "iklim" status saya yang tadinya lenggak - lenggok sendiri sekarang berbadan lenggak - lenggok dan lenggak - lenggok #appaaa cobbaa..., maksud saya adalah bahwa kehamilan saya ini bukanlah suatu sebab saya bakalan begini dan begitu. Nyatanya... bulan berikutnya, mulai Pebruari sampai akhir bulan April saya mulai merasakan ketidaknyamanan, seperti :
  1. Mual tapi gak sampai muntah, bagi sebagian bumil mungkin ada yang hanya di pagi hari atau timing tertentu, tapi tidak dengan saya pemirsah. Saya bisa merasakan mual gak asik begitu mulai pagi (utamanya) sampe makan malam, bahkan tidurpun masih dihinggapi sesekali perut bener2 susah baekan!
  2. Nafsu makan berkurang tapi Laper-nya nyiksa bingits. Yap, pagi2 yang biasanya saya makan berat (karena budaya dalam keluarga saya itu pagi adalah mutlak sarapan dengan rice alias nasi) sepiring bahkan bisa nambah 2 piring kalo lagi bersua sama sayuran kesukaan, maka di bulan2 awal saya hamil sudah untung bisa makan 5 sendok makan karena selebihnya saya bisa eneg akar kuadrat bila saya teruskan. Sebelnya adalah... 1 jam kemudian perut udah demo laper lagi tapi diberi makanan tetep gak mau menerima dengan legowo alias tetep eneg!. Siasat saya makan sedikit - sedikit tapi sering-pun tidak seperti Dora yang "berhasil - berhasil" karena kondisinya tetap membuat perut dan badan saya tidak nyaman juga ringkih. Terhitung sejak hamil hingga kehamilan masuk usia 6 bulan saya muntah sebanyak 4x (walaupun ini adalah bilangan yang irit dibanding dengan bumil lainnya yang mungkin hampir tiap hari muntah2...), dan sekali (maaf) dibarengi pipis saking muntahnya sampe gak ketulungan. 
  3. Mudah lelah atau badan sering tiba - tiba gak enak body

But anyway... Alhamdulillah meski bagi saya gak mudah karena setiap hari saya harus menghadapi, menjalani, dan melaksanakan kondisi gak nyaman tapi Ar Rahman sungguh tetap Baik seutuhnya (padahal saya termasuk pengeluh hehehehe...). Saya gak sampe seperti wanita hamil lainnya yang merasakan kepayahan lebih parah tapi saya masih bisa memaksakan diri beraktivitas seperti biasa termasuk terus bisa berkendara sendiri dengan motor. Bila dirasa pas lagi gak kuat atau gak enak badannya maka saya ke ruangan pojok dikantor yang difungsikan sebagai tempat menyimpan dokumen2 penting, disitu saya selonjoran dan berbaring sejenak dilantai yang biasanya kami para staff wanita gunakan untuk sholat. Kadang nih keluar air mata sendiri... sambil merenung (dan kadang pun di rumah saat berada di kamar bisa begitu juga #kok jadi cengeng...), yang saya tangisi adalah karena Allah biarkan saya menjalani proses gak asyik ini tapi sejalan dengan itu Dia ijinkan saya mampu mengambil pelajaran yang saya dapat..., dan itu worth it binggo, bernilai banget dalam sejarah salah satu perjalanan hidup saya #mulai lebay ... ;
  1. Rindu Ni'mat lalu. Yap, ini klise... banyak dari kita justru inget semua ke-enakan yang sebelumnya puas dikecap saat semua yang enak2 itu lenyap. Pun dengan saya... saya lebih memilih laper saat puasa daripada laper saat hamil, baru saya sadari enaknya tidur nyenyak tanpa bangun di malam hari justru saat sekarang saya jadi bumil yang selalu bangun tengah malam, dan betapa ni'matnya makan tanpa ada selingan rasa eneg dan mual yang dulu tak pernah saya rasakan dan tak saya pikirkan karena selalu nyaplok makanan hap hap saja!. Ya... menjadi bumil membuat juga memaksa saya syukur 2 kali. Yang pertama bersyukur saya bisa hamil sedang diluar sana seorang rekan saya yang bertahun - tahun belum punya anak bahkan gagal dalam program bayi tabung dan kini mengadopsi anak. Kedua kalinya adalah menegur saya bahwa pasti di masa lampau ada banyak ni'mat Allah yang saya kufuri sehingga kehamilan ini salah satu media bagi saya yang Ar Rahiim beri agar saya bisa merasakan betapa gak enaknya hidup saat sedikit saja ni'mat Allah itu dicabut!, bahkan saya kangeeen banget makan mie ayam semangkok aja tanpa harus merasakan "gak enak makan" dan tiap makanan bisa saya habiskan dengan kepuasan kaya' dulu... hiks hiks hiks ... 
  2. Proses jadi Ortu itu Berat... Berat perjalanannya tapi Berat juga timbangan pahalanya (Aamiin...). Hhhmmm..., begini yah yang mama saya dulu rasakan..., belum lagi pas lahir kita sering menyusahkan ortu entah dengan tangisan, pipis, atau pup, dan gak perduli ortu sedang capek, penat, mau siang atau malem, pokoknya "bodo amat!". Dan terkadang perjuangan ortu itu tak selalu berbalas apik karena seringnya kita (apalagi saya) masih mengecewakan ortu, menyakiti ortu bahkan menggores hatinya dengan lisan... kehamilan ini membuat saya tertampar bahwa pernikahan lantas menjadi orang tua memang benar adalah "bersekolah" seumur hidup. Bagaimana kita menjadi orang tua yang dengan kepayahan tetap mampu dan harus andil agar rumah tangga menjadi berkah dan jannah dunia lalu ke akhirat (Aamiin...). Itu sebabnya menjadi suami ataukah istri sungguh ladang yang bisa digali dan salah satu jalan menuju kemuliaan yang Allah janjikan.

Well, 2 poin besar itu yang nancep hingga kini... belum ditambah ++ lainnya yah.... Berbahagialah jadi bumil meski susah payah. Pasti ada yang bilang... "ya situ kan gak ngalamin parah2nya banget..", yoi... saya bersyukur kepayahan saya menjadi bumil masih bisa ditoleransi walau saya pun kudu gedebak - gedebuk berusaha "bangun" apalagi saat dokter bilang "harus bedrest kalo nggak resiko keguguran..." tapi Alhamdulillah saya dan baby ini sehat hingga saya bisa menuliskan ini :-)

Itu dulu ya para kisanak..., moga ini bisa jadi sharing juga semangat buat bumil lainnya, InsyaAllah akan saya sambung lagi di kisah nyata saya #halah! saat Trimester Kedua. Moga Ar Rahman tetap lekatkan hidayah-Nya untuk kita semua yah, Aamiin Yaa Mujiib...

Sumber Gambar : early-pregnancy-tests.com

Komentar

  1. wah saat jadi bumil itu pasti bahagia banget ya sist, menjadi bumil itu walau berat juga tapi takkan terasa saat-saat beratnya, tergantikan dengan sejuta indahnya menjadi seorang ibu ya sist
    salam kenal.. kunjungi blog ilmair juga ya sist

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali agan, hohoho... yoiii... gak heran bila Allah memberi derajat lebih bagi Ibu, sensasi berat atau sakit demi buah hati bagi seorang ibu itu apalah apalah... yang penting anaknya sehat,happy, en bahagia... Ia gan akan ane kunjungi juga blog-nya. Trims ya udah mampir dimari :-)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer