Happy Bumil - Trimester Kedua, Assalamualaikum baby...

Hampir sebulan sudah gak orat - oret (padahal kadang bisa berbulan - bulan juga sih wkwkwk...), Alhamdulillah masih dalam ni'mat yang gak ketulungan banyaknya dari Yang Maha Apapun itu, Dzat yang Always Rahmaan dan Rahiim :-)

Menyambung tulisan Happy Bumil - Trimester Pertama, Jatuh Bangun..., jadi bumil episode trimester kedua itu... tetep nyenengin dibalik jumpalitan yang gak nyenengin juga hehehe...

Well, selain sisa - sisa ketidaknyamanan yang saya rasakan seperti diawal kehamilan, di trimester kedua ini saya sempat dihantam flu lantas demam. Beberapa hari sakitnya kepala sampe stadium ampun - ampunan saya tahan, panas yang saya rasa pun sekuat mungkin saya coba tabahi hingga air mata ini menetas menahan sakit #edisi cengeng balik lagi.... Saya bersikeras pada mama saya dan suami untuk tetap tidak pergi ke dokter karena saya khawatir dengan obat yang nantinya saya konsumsi bisa membuat bayi kami kenapa2, yaaa walllaauuuu dokter pasti kasih resep yang pastinya disesuaikan dengan bu ibu hamil juga kan???

Akhirnya saya tak kuasa lagi..., setelah mencoba berjibaku melawan sakit plus tetep ngantor dengan berkendara motor #maksa, akhirnya weekend datang juga, yang artinya bisa saya manfaatkan untuk istirahat tal - total tak'iye... Rencananya siy hanya pengen istirahat dan tetep kekeh jeumekeuh ogah ke dokter sembari menunggu dengan seksama panas mereda. Tetapi finally, hari minggu nan cerah saya langkahkan juga kaki ini ke klinik dekat rumah coz menyerah tak kuat dan takut lebih parah lagi dengan suhu panas badan yang gak mau turun gunung.. Padahal yah kalau saja mau sabtu-nya saya ke RS tempat saya kontrol kehamilan itu pas lagi ada dokternya loh! #dasar emak2 ngeyel..., ya kan saya pikir dengan sabtu saya istirahat barangkali pada hari minggu-nya badannya mulai baean dengan sendirinya... ternyata I was absolutely wrong wan kawan...

Udah gitu si dokter di TKP sempat melayangkan ucapan ...
"Ya kalo mau yang lebih aman lagi mending gak usah minum obat aja semua..." saat suami saya mengkonfirmasi bahwa benar resep obat yang ia tuliskan untuk saya adalah aman untuk bumil. Ealah... dok malah tambah nge-down-in saya... Disitu saya turut menyesal kenapa gak kemaren ajah pergi ke dokter yang biasa!, ditambah lagi ada antibiotik yang walau menurut uncle google merk antibiotik yang dokter kasih itu aman buat bumil, namun balasan bbm kakak ipar saya agar hati - hati terhadap antibiotik tetaplah mengobarkan rasa kecemasan saya yang semakin mendalam. Sejurus kemudian saya sempat hentikan pemakaian antibiotik-nya yang malah membuat mbak saya marah - marah :

"Kalo mau gak diminum ya jangan diminum dari awal, nah sekarang kamu udah terlanjur minum jadi ya habiskan! lagian gak pa2 kok dengan merk ini, kan dari awal udah ku bilang juga kalo paracetamol aman dan dosisnya memang segini. Paling gak.. kalo dari awal udah diminumin tuh paracetamol belum tentu kamu separah ini dan dikasih antibiotik pula!"

"Hah...." saya hanya terdiam, terpaku, terpana, lantas lunglai kembali sodara - sodara. Binun..., ya akhirnya karena mbak saya sudah bilang gitu (enak juga sih punya mbakyu yang tahu sedikit banyak obat2an lantaran temenan akrab bingits ama suster en dokter kantor tempatnya kerja). Emang sih dari awal saya juga bandel, selain asyik masyuk menyantap makanan penyuplai demam, saya pun mengabaikan sakit yang saya derita, saya berpikir hanya sakit ringan yang namu sebentar lalu pulang ke haribaan.

Alhamdulillah..., hari - hari berikutnya saya berangsur sehat bisa senyum en cekikikan full lagi. Dan seminggu setelahnya saya bisa ikut jalan sehat yang bagi saya tetaplah bikin cuapeekk... coz saya kan termasuk makhluk Allah yang gak seksi - seksi amat tapi ogah bingits berolah raga...hooaammzzz... Padahal suami saya saat itu dan malam sebelumnya panas tinggi karena akhirnya dia ketularan saya tapi tetep gak dirasa. Instansi tempat suami bekerja #Pegadaian berulang tahun di bulan April, dan tepatnya Minggu pagi, 10 April 2016 mengadakan jalan - jalan sehat mulai dari Senayan (lupa starting point-nya dimana) sampai Ratu Plaza sonoan lagi (Lupa juga Finish-nya dimanee, yang penting gerraaakk majuuuuu jallaaannn....). Ini dia penampakan saya setelah ikut jalan sehat, minta diputuin sama ayah-nya dede' wkwkwk... #dimanapun berada narsis itu perlu loh kisanak qiqiqiqi...


Terlihat masih imut dan langsing kan? #maaf saya suka muji diri sendiri, weeekk.. ya iyalah ... secara saat di putu itu masih masuk bulan ke-4. Setelah cekrak - cekrek langsung deh melahap paket nasi yang disediakan panitia hehehe... walau gak abis dan akhirnya diberikan ke kucing di parkiran karena meski sudah masuk trimester kedua selera mam saya masih sama, dikit - dikit laper tapi dimakanin dikit udah eneg. Pulangnya sekitar jam satu siang, kami bela - belain nunggu sampai acara selesai hingga titik darah penghabisan lantaran di penghujung acara ada doorprize yang salah satunya logam mulia seberat 10gr dan motor, ya kali aja rezekinya si dede'. Walaupun gak dapet hadiahnya kami tetep gak hepi ... eh hepi deng... karena saya dan suami masih Allah sempatkan meni'mati keceriaan kecil dengan kesehatan kembali.

Masuk bulan Mei, tepatnya saat kontrol pada 28 Mei 2016 ada yang beda. Deg - deg-an nih karena seharusnya sudah terlihat si dede berjenis kelamin apa. Dan... Eng Ing Eng... saya dan kebanyakan orang salah karena sebelumnya mengira janin yang saya kandung adalah perempuan, karena berdasarkan inpo dari Pak Dokter via USG yang ia lihat bayi kami berjenis kelamin laki - laki. Seketika si induk semang, maksudnya suami saya mesam - mesem soale dia berharap anak kami yang pertama adalah laki - laki. Okaylah ayah kali ini ibu yang kalah ...

Kecemasan di trimester kedua selain sakit adalah menghadapi bulan puasa di Juni 2016..., meski sebelumnya saya mencoba shaum sunnah senin kamis tapi shaum satu bulan penuh tentu akan beda rasanya. Alhamdulillah dokter menyatakan saya sehat dan bisa kok berpuasa, namun tetep aja dag dig dug kala menjalaninya. Gimana ya kalo si dede' di dalem berekspresi menunggu makanan sedangkan baru terhidang di plasentanya nanti sore saat bedug magrib #ilustrasi yang lebay... Meski begitu saya sudah bulatkan niat serta tekad bahwa Yang Maha Adil gak mungkin kelless membuat rule yang menyakiti hamba-Nya, Dia Sungguh Sempurna memberi takaran pada semua ciptaan-Nya. Tapi nyatanya... di siang hari di awal puasa saya sempat menitikkan air mata manakala janin ini bergerak - gerak dan saya jadi ingat gambaran lebay dia mulai belajar tidak menerima asupan yang siang hari biasanya saya beri, juga camilan yang selama saya hamil saya cukupkan ditengah - tengah sebelum makan siang dan sesudahnya (jam 10 pagi dan jam setengah 3 sorean). Duh... sabar ya nak, ini baik juga buatmu dari Yang Maha Sayang :-). Alhamdulillah .... Saya dan si dede' Allah mampukan full sebulan ber-shaum ria... meski saat kontrol berikutnya di akhir bulan Ramadhan, yakni 29 Juni 2016 suster RS yang melihat timbangan saya turun berseloroh :

"Ibu timbangannya turun, puasa ya?"
Refleks saya kaget melihat angka timbangan turun dari bulan sebelumnya diikuti raut muka mau mewek seraya membalas tanya suster...
"Iya sus..." lalu saya duduk diam...
"Kata dr. Dewi kalau puasanya bikin berat turun jangan puasa dulu bu, seharusnya di bulan ini ibu sudah naik gak boleh turun - turun lagi..."
Dan saya tetep diem, yang sepertinya si mbak suster tau saya sedih...
"Tapi nanti coba lihat deh bu kalo bayinya beratnya gak turun ya bisa dilanjut puasanya" sambil suster memberi senyum menenangkan

Saya dan suami lalu berpindah ke tempat duduk ruang tunggu, suami saya berkata :
"Besok jangan puasa dulu ya bu..."
Sambil terisak cengeng saya membalasnya
"Ya Allah yah... pasti selama ini dia juga nahan laper ya yah...dan mungkin ikutan jadi kurus, dia masih sehat kan yah..."
Saya udah cuex ber bebex - bebex saat wanita disebrang tempat duduk kami melihat muka saya yang mungkin dia berpikir...
"bentar lagi juga magrib en makan pake acara nangis..." hehehehe...

Sesampainya di ruangan dokter...
"Ah gak pa2 kok, ya namanya puasa wajar kan berat badannya turun, bayinya malah naik..."
Alhamdulillah meski berat badan saya turun yang walau gak seberapa si debay justru sebaliknya naik sekitar 500gr, yiiihhaaaa... bisa senyum lagi deh abis keluar dari ruangan dokter wkwkwk... dan esoknya sampai hari raya gak pake jebol puasa alias full tank shaum-nya. Alhamdulillah Yaa Rahman...

Lainnya yang saya alami di trimester kedua adalah  mulai gel pegel nih kaki, apalagi waktu pas bulan puasa kemaren. Abis buka puasa kan sholatnya di lantai 2 karena kamar kami disana, yaa ampyuuunnn ... itu kaki gak kooperatif banget cuman 3 rakaat aja pegel binggo padahal ya di kantor siangnya tuh gak sebegitunya, terus badan mulai ringkih dan hawa males lebih sering bertengger (gak jadi bumil aja sering ketimpa males apalagi ini, males akar kudrat deh) alhasil soal nyuci baju or piring jadi sering diwakili si ayah, makasih ya ayah udah bantuin ibuuuu...., belum lagi kalau malam dateng kram di betis yang gak sebentar hiks hiks hiks..., dan puncak kesebalan adalah mual saat shubuh bahkan pernah muntah yang alhasil semua hasil rampasan makanan saat sahur tak tersisa di perut, disitu saya sedih bisa seharian, bukan soal saya yang lapar tapi gimana sama si dede'???. But Alhamdulilah sekali lagi semua lancar seperti sedia kala, hingga hari yang Fitri tiba saya & fam tetap Allah kasih sehat. Dan di penghujung trimester kedua ini selera makan saya sudah normal kembali meski tetep gak bisa kaya' jamannya saya gadis dulu #mengenang sejenak masa2 gadis...

Weleh - weleh udah banyak nian cuapan saya yah. Saya bersyukur hingga trimester kedua meski tertatih - tatih menjalaninya #ya mungkin saya lebay juga, perubahan fisik serta hormon yang membuat saya gak sedikit mengalami perubahan lainnya termasuk permasalahan keputihan yang sempat mampir (nantinya saya akan share di kisah kasih selanjutnya...) ada banyak hal yang membuat saya takjub dan sadar. Bahwa proses ini memanng tak mudah karena apapun bisa saja jadi sulit semua karena kurangnya syukur. Pengalaman saya hamil ada happy tapi ada sisi murungnya juga, namun saya lupa bahwa proses ini bakalan dibela - belain oleh mereka yang saat ini belum Allah ijinkan hamil dan punya anak kan?, apalagi di episode ini saya sungguh merasakan ada makhluk hidup baru yang tumbuh di rahim, bergerak kesana kemari yang semakin mengingatkan saya that how really wonderful my life is..... dan sudah bisa dengan PD menyapanya sambil mengelus perut yang makin berbentuk bulet buncit...

"Assalamualaikum sayang..."

Syukur memang berat, tapi Mujarab menjadikan kita hamba-Nya lulus dalam ujian dan setahap lalu bertahap - tahap kepada-Nya kian mendekat, Aamiin... InsyaAllah.
Tetap semangat ya buat bun - bun  mil diluar sana :-D

Sumber Gambar : http://www.coffeecakeandcardio.com/2014/04/17/gender-guess-giveaway/

Komentar

Postingan Populer