Selasa, Mei 23, 2017

Periksa Kehamilan di RSIA Budi Kemuliaan (Bulan Ketiga)

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh,
Alhamdulillah prens... masih bisa bersua lewat tulisan meski via maya dengan masih ada usia, iman, dan sehat bersama kita, moga saja Allah masih lekatkan kita juga dengan berkah-Nya, Aamiin Yaa Mujibas Saa'illiin...

Alhamdulillah di usia kehamilan 14 weeks-an saat periksa tanggal 20 Mei lalu, debay sehat dan sesuai usianya. Periksa kali ini tanpa ditemani misua karena jadwal yang mendadak berubah tiba - tiba..., dan perubahan jadwal periksa itu ya karena ulah saiyah juga :-P. Awalnya seperti biasa, mau periksa di waktu sore ajah jadi setelah misua pulang ngantor, tetapi karena kemaren ada keperluan harus ke Citayam - Bogor, maka diundur deh jadi sorenya ya sore banget.... mungkin sore menjelang malam qiqiqiqi....

Itu awaln en tengahnya..., eksekusinya?. Akhirnya takut nda' keburu dari Citayam bisa aja udah malem bingits en malah gak jadi periksa, jadi yasud..., cek gorbacek kehamilannya dimajuin jadi sabtu pagi ajalah! dan tetap akhirnya sehorang diri tanpa misua.

Dari rumah naek grabbike tapi mampir dulu ke kantor misua karena buku periksanya dia yang pegang coz ya sebelum misua berangkat kerja belum ada perubahan mau periksa pagi😂, jadi suami beranggapan saya periksa sore (karena ke Citayam dulu, yang itu artinya dia dari kantor akan nge-tem-in no. antrian dulu sehingga dia kudu' bawa buku periksa) sehingga suami yang pegang buku periksa buat nge-tem ndaftar, itu tadinya....

Setelah sampai kantor'e misua (maksud-nya tempat dia kerja...) masih sepai, oleh beberapa rekannya saya disuruh masuk aja karena kalo sabtu itu pegadaian suka lengang (tapi bisa rame juga), ya malu juga sih... kesannya nyusulin suami itu kagak dikasih jatah dibidang perekonomian #alay (mungkin hanya perasaan saiyah sajah), tarrraaaa... membuka pintu kantor bergumam dalam hati "Akhirnya bisa tau juga tempat misua membanting - banting tulang selama ini"

"Ini bu, bukunya, terus ini buat jaga2 (sambil memberi beberapa lembar uang 50ribuan...)"
Eh suami menyadarkan saya dari lamunan singkat di ruang tunggu nasabah...,
"Yakin kamu mau periksa sendiri?"
"Iya, ibu bisa sendiri, ya udah ibu langsung kesana ya yah"
Langsung kesana-nya sih bener keluar..., tapi masuk ke Alfamart buat 'njajan qiqiqiqi... masih tetep ditemani misua sih, kan yang mbayar di kasir dia😰, jadi uang buat periksa utuh en cemilan-pun dapet 😂

Tak lama datanglah Bpk. Grabbike..., suami yang pesankan sebelumnya saat saya mencomoti snack di etalase Alfamart :-D
"Ke Budi ya pak" sambil menepuk bahu bpk. itu seolah suami menekankan "tolong bawa istri saya dengan baik dan benar tanpa ada lecet2!" qiqiqiqi... #lebay

Alhamdulillah sampai di RSBK. Nge-grab dari Pegadaian cabang Gang Ketapang (Jl. TSS Raya) kalo gak salah 5ribu deh (pagi, jam 8-an lewat). Hhhmm... ojek online itu memang membantu banyak people dengan argo yang meringankan😂, walau kita ngasih lebihan uang ke bpk. sopir.nya, tetap saja hitungannya masih terjangkau di tengah - tengah arus lalu lintas dan kerasnya kehidupan ibukota #iningomongappaannsih!.

Baiklah, sampai di lobby pendaftaran suasana cukup sepi, dan saya sukanya di Budi Kemuliaan tuh adeeem, maksudnya adalah dari penataan interior atau apa ya... pokoknya "eye catching", enak aja diliatnya dan terstruktur rapi. Ya mungkin laen cerita kalo di ruang tindakan persalinan kali yah hehehe..., karena memang gak semua buk - ibuk yang mau lahiran mampu mengendalikan rasa sakit. Ada yang teriak2 mulai volume paling kecil sampe meronta - ronta. Saya sih belum ketemu yang meronta - ronta coz itu katanya... Dulu saat melahirkan alm. Zano, teman sebelah sudah lahiran, tinggal saya yang justru jadi bahan tontonan teman sebelah kamar itu... Saat itu saya meringis sambil menggigit kuat2 sapu tangan yang saya memang sediakan dari awal supaya saya gak bersuara sebegitunya..., sampai teman sebelah saya itu bilang ;
"Kalo saya gak kuat kaya' gitu"
Dia malah cerita di sela - sela saya kontraksi yang udah suakiiittt... ya mungkin karena saya masih menanggapinya sesekali dengan senyuman saat kontraksi hilang sebentar.... #duh padahal mulesnya tuh dah gak ketulungan bok! Nah kan jadi gagal pokus!.

Gak lama no. antrian saya dipanggil dan saya jelaskan saya ingin periksa dengan dr. Flora.
Jebbreeetttt... seolah bagai petir di siang bolong dan gelapnya malam, si mbak admin bilang ;

"dr. Flora-nya sedang ke luar negeri bu"
Yaaaahhhhh... padahal meski baru sekali dengan beliau saya tuh dah soul banget sama tuh bu dokter #apa coba?

"Duuh mbak... saya pengennya ama dr. Flora..., sampe kapan ya mbak kembalinya?"
"(menyebutkan hari kerja) dan Sabtu depan sudah ada kok bu"

Hhhhmmm hellooowww..., berhubung rumah saya gak berjarak 5 langkah dari RS, ya ogahlah ya saya kudu balik lagi minggu depan atau hari kerja selepas pulang kerja. Akhirnya setelah tung itung dan saya pun dikejar waktu harus ke Citayam...,

"Ya udah deh mbak ama dokter siapa aja..."

Lantas si mbak perawat admin menyebutkan semua dokter yang praktek pagi itu, dan tersebutlah nama "dr. Rifky". Hhhmmm... sama dr. Rifky lagi?, bulan lalu memang sudah dengan beliau karena saya gak kebagian no. antriannya dr. Flora #datengnyatelat, tapi saya kurang sreg..., selain karena beliau berjenis kelamin laki - laki (saya risih) dan karena dr. Rifky itu kalau periksa kaya jenis mobil boil keluaran toyota... "rush" alias buru - buru.

Tapi apa mau diucap, mau jungkir balik salto kan juga gak menyelesaikan masalah. Jadilah saya memilih dirinya #dr.rifky maksudnya..., dengan alasan karena bulan lalu sudah dengan beliau dan masih berharapan si dr. Rifky barangkali pagi ini pasien-nya sedikit sehingga konsul bisa lamaan dikit dan nyaman. Padahal saya gak juga bawa pertanyaan banyak sih, cuman kurang nyaman kalau periksa, si dokter pakai asas pet - cepet seolah saya itu pasien UGD, saya lebih suka dokter yang saat periksa berprinsip "slow but sure" terlebih bila si dokter itu kind, friendly, humble, pay attention, and low cost gitu biaya konsulnya wkwkwkwkwk...

Tibalah saat dipanggil untuk maju ke mbak2 perawat dulu untuk tensi dan menimbang berat badan saya. Alhamdulillah selama ini selalu diputaran sama, 120/80 a.k.a normal, dengan berat body sudah 59kg (ingat ya sob itu sudah termasuk dengan atribut yang saya pakai seperti baju, celana, anting, gelang, qiqiqiqi... mencoba ngelessss...). Lalu saya diminta tunggu lagi untuk dipanggil ke ruangan dokter. Saat saya lihat sekeliling agak ngenes sih..., abis yang lain didampingi oleh misuanya sedangkan saya enggak (walau ini adalah perdana si ayahnya dede' gak ikut nganterin karena ya jadwal periksanya kali ini pas jam ngantor misua, manja en lebay yah saiyah #bumilmanja itu gak pa2😁).

Akhirnya pasien tu - satu dipanggil ke ruangan Pak Dokter, dan... eh bujug... dari penerawangan saya kok tuh para pasien gak lama ya diperiksanya?. Hhhhmmm... berarti bener nih si Pak dr. Rifky itu kalau periksa gak pake lama. Ya kalau gak ada yang perlu ditanyain atau ada keluhan memang baiknya sih disegerakan agar yang lain cepet juga gantian periksanya. Hanya saja kalau ketempuan dokter macam begonoh, ya kita kudu ikutin ritme-nya tapi tetep wajib mengutarakan keluhan yang kita rasakan, karena khawatir ternyata keluhan yang kita pendem justru indikasi medis yang gak baik, entah buat si ibu atau debay-nya. Dr. Rifky juga gak begonoh - begonoh banget sih...hanya saja diantara dokter lain di RSBK yang pernah saya temui untuk periksa, maka dr. Rifky-lah yang meriksanya tertangkap tangan buru - buru😂

Alhamdulillah, gak berapa lama saya dipanggil. Ya biasalah tanya basa - basi gitu..., gimana kabar emak, handai taulan, tetangga, jalanan ibukota #eh gak deng :-P. Dan tumben pula si Pak dokter kepoh...,

"Sendirian aja bu, suaminya gak ikut"
dan bla bla bla... saya jelaskan deh secukupnya :-D

Dan lagi..., ternyata eh ternyata dr. Rifky emang gitu dokternya, perasaan diluar ruangan sih pasiennya gak bererot puuaannjang..., tapi meriksa saya-nya kok tertangkap kesan buru - buru..., kalo bulan lalu masih okelah ya buru - buru karena pas saya periksa bulan lalu beliau diberi pasien limpahannya dr. Mariyono juga karena dr. Mariyono (salah satu dokter senior BK loh) harus segera pulang kembali dengan alasan keluarga. Tapi kali ini kan enggak... #ehsoktau ya saya :-D

Mau tanya ini itu sampai lupa, yang saya ingat cuman ;
"Beberapa hari lalu saya pup-nya berdarah dok, tetapi setelah banyak minum air putih gak lagi, normal aja kan yah?"
"Saya bisa puasa kan dok nanti?"

Dr. Rifky sih berupaya terus smile dan menjelaskan, tapi ya itu... saya nangkepnya dia in a rush gitu..., mungkin begitulah pembawaan dr. Rifky kali yah #lahkok jadi ngomongin orang sih?, maaf ya dok :-D

Alhamdulillah debay sehat dan selesai sudah rangkaian periksa kali ini, berikut cost saat periksa di bulan ketiga @RSIA Budi Kemuliaan ;

  • Daftar : Rp.   40.000,-
  • Konsultasi Dokter : Rp. 175.000,-
  • USG Print : Rp. 175.000,-
  • Vitamin - Obimin : Rp.   35.000,-
  • Vitamin - Prolacta : Rp. 186.000,-
Total Biaya Periksa III : Rp. 611.000,-

Di-cover Mandiri In Health sebesar Rp. 425.000,- (Daftar, Konsultasi, USG Print, dan Vitamin Obimin), sedangkan yang Rp 186.000,- di-reimburse ke kantor saiyah 😁

Sekitar pukul setengah 11-an saya keluar RSBK untuk hunting bapak Grab agar diantar ke Stasiun KA Tanah Abang karena saya punya appoinment dengan orang di Citayam sekitar pukul 2-an. Alhamdulillah Allah mudahkan,
Orait..., met ketemu lagi yah di bulan periksa selanjutnya😉

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh
😍

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...