Rabu, Agustus 16, 2017

Allah udh atur smua yee

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh, Alhamdulillah 'ala kulli hal..., gak boleh bosen dalam bersyukur karena Allah Yang Maha Tinggi itu masih terus memberi ni'mat, pun yang masih belum tobat Allah juga gak mbeda - bedain buat ngasih selamat. Tinggal kita sebagai hamba yang masih fakir memaksimalkan zikir, mengingat Dia dalam keadaan apapun yang moga dengan segala kebaikan yang kita terus upayakan menjadikan kita pengikut Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam selamet dunia sampai akhirat, Aamiin Yaa Rahman...

"Allah udh atur smua yee"

Iyupz, hanya itu sederet kalimat dari teman kecil saya pagi ini yang membuat saya tergugah langsung inget akan seeeemmmmuuuuuaaaaa haaaaaaallll yang Allah ijinkan buat saya. Mulai dari saya "ngeh" saya di dunia ini dengan segala pernak - pernik kepolosan saya (seperti ngerengek ikut pergi ke pasar, nangis gegerungan kalo emak atau alm. bpk saya menunda keinginan saya, ke-egoisan saya sebagai bocah piyik yang harus punya baju sama "Si Manis Jembatan Ancol" kaya' temen2 saya yang lain, dst) lalu kenakalan saya sebagai remaja yang kadang tapi sering (hehehe...) membuat hati emak saya menangis (duh... maaf ya mom) sampai saya kuliah dan akhirnya selesai tapi masih belum pinter pula saya mensyukuri keberadaan orang tua saya dengan segala kebaikan dan ketulusan mereka (bahkan hingga alm. bpk saya berpulang...) dan kini saya yang masih juga berulah masih bikin emak pegel ati (ya walaupun beda case tentunya) walau saya sudah menjadi istri dan Ibu dari 2 orang anak. Alhamdulillah mulai paham meski saya masih suka tersirat dan tersurat jengkel... yah namanya ortu apalagi dalam hal ini seorang Ibu yang sudah mulai memasuki usia sepuh tentu kuota sabar kita sebagai anaknya kudu ditambah karena kadang maksud atau omongan kita gak seperti sangkaan bunda kita tapi karena sedikit aja keseleo lidah udah tersinggung en bikin hati jadi pengen perang tingkat mahabaratha :-).

Alhamdulillah saya syukuri Allah memberi saya suami, orang tua, saudara kandung, saudara ipar, para konco, juga tetangga yang baik (tapi tidak dengan para mantan... qiqiqiqi... :-P). "Baik" dalam hal ini tentu bukan berarti kita tidak pernah sama sekali bersebrangan, entah itu sikap atau ide, tetapi Allah beri mereka semua dengan sikap yang membuat saya belajar akan hidup ini plus mereka semua yang ada di sekeliling saya bukanlah pendendam ulung yang ada omongan keliru dikit aja udah gak mau tegor2an 3 kali puasa 3 kali lebaran #eh kok bang toyib? :-P atau pake acara kesenggol dikit maen bacok - bacokan #duh ekstrem amat ya saya nulisnya :-D 

Terus apa hubungannya dengan sederet kalimat yang saya but sebut diatas?
Orait, segala yang berseliweran setiap hari di sekitar kita, apapun itu sering membuat tak enak, jengkel, gondok, sakit hati dan menorehkan luka dalam (ehem ehem...) lantaran terjadi tak sesuai maunya kita (ini sih di tulisan saya sebelumnya kaya'nya udah mbahas deh, tapi gak pa2 yah #maksa) tapi Allah ijinkan terjadi. Yang saya rasakan adalah semua yang Allah mau dan akhirnya Allah takdirkan happened segalanya pasti dengan maksud. Ada yang akhirnya kita tau jadi kenapa, ada pula yang sampai sekarang kita masih tanda tanya kenapa yah waktu itu Allah ijinkan terjadi? ada apa?. Hingga saya bersua dengan statement Ustadz Khalid bahwa sebagai muslim saat kita menerima Takdir (apapun bentuknya) wajib menerima selain kita berucap :

"Qadarullah Wa Ma Sya'a Fa'ala"
Allah telah menakdirkan segala sesuatu, dan Dia berbuat menurut apa yang Dia kehendaki
--- HR. Muslim ---

Dan setelah itu ya... jalan saja, terima segalanya sebagai ketentuan-Nya. Yang nggak enak? pasti buat kebaikan, meski kita belum tau atau akhirnya tetep kita gak tau. Yang enak? pasti karena sejalan kan dengan apa yang kita mau?. Tapi bukan itu loh pesannya, melainkan yang enak atau nggak adalah tetap Ujian. Yang gak enak alias gak ada asyik2nya merupakan Ujian kesabaran terhadap kemauan Allah yang sudah terjadi serta bentuk kebaikan Allah yang lain yang kita belum tau atau bisa juga sebagai penggugur dosa. Yang enak pun sama, ia pun bentuk ujian akankah saat mudah atau lengang kita ingat Allah dan "paham" bahwa setelah ini akan ada ujian gak enak-nya karena Sunatullah "bersama kesulitan ada kemudahan", pun saat senang adakalanya gak lama atau kapan yang kita gak tau berubah jadi sebaliknya kan?

Niatannya sih nanti setelah menginjak bulan ke-8 usia kandungan, saya akan menggunakan angkot saja ke kantor supaya ada olahraganya karena kalo diniatin keluar rumah misalnya hari sabtu atau minggu pagi buat jalan kaki yang ada hanya hawa males yang bergelantungan di jiwa raga saya ini. Tapi beda kisahnya kalo jalan kaki memang untuk ngantor, mau gak mau kudu jalan meski hawa enaknya bawa motor sendiri tuh menghantui, lawong setelah itu ada niatan gak pake motor lagi ke kantor abis lebaran eh dengan alasan masih jauh dari bulannya buat jalan kaki akhirnya bawa motor maning bawa motor maning wkwkwkwk....

Qadarullah, akhir bulan Juli lalu ada kabar dari rekan kerja sekantor suami saya, bahwa suami saya akan dipindah sementara waktu ke cabang syariah daan mogot. Alhamdulillah seneng, walau surat keputusan dari direksi berwenang belum turun tetep ajah angan - angan dianter misua sampai Mall Daan Mogot lalu dari situ naik angkot R25 lantas jalan kaki ke kantor sudah di pelupuk mata.

Tapi begitulah Allah, sesukanya memberi dan berbuat karena Dia Maha Apapun. Awal Agustus suami sudah mengantongi SK-nya bahwa mulai 7 Agustus s.d 7 Oktober 2017 dia ditempatkan di cabang Syariah Daan Mogot (dan setelah itu akan ada surat lagi yang memutuskan suami akan ditempatkan dimana karena sejak ia di cabang yang sekarang suami memang belum pernah sama sekali kena mutasi seperti teman2 sekantornya yang lain), tak dinyana Jum'at 04 Agustus suami di hubungi oleh Kepala Deputy bahwa jangan dulu ke DM (Daan Mogot) hari senin (07 Agustus) karena denger2 pengganti di cabang Tanjung Duren belum nemu (yang dicabang Tanjung Duren pindah ke cabang suami saya). Kecewa sih..., karena Senin-nya saya masih bawa motor (padahal kalo niat jalan kaki sebenernya kan gak harus ada peristiwa begitu hehehe...).

Senin sore sepulang kantor, suami tanya ;
"Besok jadi bareng?"
"Eh ayah udah dipindah? emang udah disuruh ke dm?" dengan mata penuh harap dan hati udah mulai sumringah karena pertanyaan suami benar2 seperti oase di gurun #lebay dan bener2 pemberi harapan yang saya berdoa moga - moga bukan harapan palsu lagi :-P
"Insya Allah, besok aku udah gak di ketapang lagi, tapi bukan di dm juga. Aku dipindah ke Deputy di Kalideres" begitu misua bercerita
"Apppaaaaa???? di Kalideres yang cabang ayah ikut bazar?"
"Iyaaaa saaayyyaaannnggg" antara beneran sayang apa jengkel misua menjawab demikian :-D
"Alhamdulillah... tambah deket dong yah, iya ibu mau ikut bareng-lah, nanti ayah turunin berarti gak di DM, deket kantor deputy ayah aja biar ibu naek angkot dari situ"

Alhamdulillah Allah mudahkan lagi, kini di usia kandungan saya yang masuk bulan ke-7 sudah seminggu lebih saya diantar suami plus jadi bisa jalan kaki di pagi hari. Awalnya diturunin misua dekat kantornya yang sebenarnya gak jauh2 amat dari kantor saya untuk nungguin angkot lewat, karena ini adalah awal - awal suami beradaptasi dengan cabang baru yang belum tau gimana sih lingkungannya tentu kudu dateng sebelum on time :-D (kalo udah tau kebiasaan setempat, baru deh bisa ngaret wkwkwkwk...) terlebih kalo bener2 dianter misua sampe gerbang kantor saya, maka kepagian bingits plus saya gak pegang kunci gerbang kantor, yang ada nanti malah saya ngejogrok depan gerbang sambil diliatin orang yang lalu lalang lagi :-D. Nunggu dan naek angkot lalu jalan kaki menjadi salah satu hal membuang waktu supaya saya gak kepagian - kepagian amat.

Lagi2 Alhamdulillah, kini memasuki minggu ke-2 dianter misua tak lagi saya naik angkot melainkan saya diturunkan misua dimana biasa saya turun dari angkot (rute jalan kaki), sepertinya misua masih tak tega merelakan istrinya nunggu atau naek angkot karena nunggu angkotnya ajah bisa 10 menitan, lebih lama nunggu angkotnya dibanding waktu perjalanan dari tempat nunggu ke tempat saya turun angkot #PDBanget saya diperhatikan :-D, padahal mungkin juga karena job desk suami kini bisa dikatakan lebih longgar sehingga masih cukup waktu mengantarkan. Tahun sebelumnya suami lulus diklat penjualan, dan itu yang menyebabkan suami ditempatkan sebagai salah satu staff penjualan yang waktunya masih bisa dinego untuk sedikit gak buru2 #santai, meski demikian bila di cabang atau unit lain sedang ada yang cuti maka suami masih diperbantukan sebagai Kasir (Kalo pake bahasa Teller kata misua ketinggian wkwkwkwk....ya emang dulu posisi misua Kasir, udah gitu Kasir Muda pulak qiqiqi... ups Alhamdulillah...)

Qadarullah gak nyangka di usia kehamilan saya yang kini mulai tua Allah mudahkan banyak hal, salah satunya kemudahan saya dalam perjalanan ke kantor, meski memang yang di depan mata keliatannya hanya 2 bulan kedepan, tapi gak tau kan Allah persiapkan lagi yang seperti apa mendatang?. Sedih masih sering menghampiri saya bila saya teringat Alm. Zano (kadang dalam satu hari entah kenapa air mata keluar sendiri memikirkan bayi mungil saya itu yang saat ini Insya Allah sudah dalam jannah karena Rahmat-Nya)

Meski sedih tetapi seiring waktu yang saya lalui saya makin paham (mau bilang bijak ketinggian juga gayanya hehehe...) bahwa memang hidup yang saya atau kita jalani memang kumpulan sikap dari diri sendiri, mau kita sikapi baik atau buruk tapi Hasil dari Allah-lah yang berlaku. Tak ada yang sia - sia, tak ada pula yang tak bisa kita jadikan pelajaran hidup setiap harinya supaya kita lebih baik. Dan mungkin lewat kejadian kepergian Zano, Allah ingin saya tidak mengeluh lagi soal kepayahan saat hamil atau pikiran ribetnya mengasuh anak, semua juga capek, semua juga lelah karena Allah juga sudah berfirman ;

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah"
--- Al - Qur'an Surat Al Balad ayat 4 ---

Susah payah baik fisik atau batin juga kesenangan keduanya pasti ada! tetapi banyak dari kita apalagi saya demen banget mengeluh seolah dengan ngeluh maka tuntas semua masalah "kecapek'an" yang ada. Maklum, saya memang gak pernah yang namanya mengasuh adek2 karena saya bungsu, yang ada saya itu manja. Walau saya juga bukan yang buta soal pekerjaan rumah, tapi dalam hal mengasuh atau mendidik anak, saya pasti dan memang kurang karena gak pernah rasanya capek direpotin adek2.

Saya bersyukuuurrrr banget Allah masih mau sandingkan saya yang banyak kurangnya dengan suami saya yang full of responsibility of his fam with super pake duper top markotop sikap dengan minim banget keluhannya. Suami yang mengerti istrinya dengan membantu sampai pekerjaan rumah tangga bila saya sedang (bahkan saat hamil sering) capeknya, belum lagi baktinya ia kepada orang tuanya, adik - adiknya, ibu saya, dan lain2..., apalagi suami saya itu "ngemong" banget bahkan sama anak kecil yang pas ketemu di suatu tempat aja dia bisa en sempet - sempetnya ngajak becanda tuh bocah!. Harus saya akui, misua saya adalah pribadi yang tanggung jawab bingits terhadap adek2nya, dari mulai nganterin adeknya ke sekolah pake sepeda di jaman dia, kakak, en adek2-nya masih piyik2 dulu sampe membantu perekonomian ortu dan ikut membiayai kuliah adek bungsunya! (pribadi seperti suami saya tentu diluar sana juga banyak, tetapi saya yakin ada pula mereka2 yang ogah memikul tanggung jawab dan sebaliknya ongkang - ongkang kaki membebani orang tua! #duh maaf salah fokus lagi :-D). Jadi ingat yang beberapa tahun lalu dimana saya egois dengan keputusan Allah mengapa tak jodohkan saya dengan dia atau dia (halah kelarisan amat ya saiyah hehehe), karena Allah tau pake bangets jiwa yang seperti apa untuk saya. Dan barulah saya ngerti bingits kenapa Allah pertemukan dan satukan saya dengan suami saya karena yang saya anggap baik dulu, saya yakin gak memberi bahagia seperti yang saat ini saya alamai :-) #Cieeeeee

Saya benar2 syukuri keluarga dan kolega yang Allah beri buat saya hingga detik ini, meski lutcu karena sering saya masih berpikir "buruk sangka" bila pas ketemu dengan kejadian yang tak mengenakkan, salah satunya saat Allah panggil Zano begitu cepat. Walaaauuu gak lama setelah itu saya hamil lagi dan kini Alhamdulillah sudah masuk bulan ke-7 dengan sehat. Enggak banget keluhan saya saat saya secara tidak sengaja (ya iyalah gak sengaja tetapi Allah sudah menyengaja demikian) dapat supir Grab yang cerita bahwa dia pengen punya anak tapi 2 tahun pernikahannya belum sekalipun istrinya hamil. Atau enggak banget pula gerutuhan saya yang hampir rutin saban hari dibanding mereka - mereka (juga mantan #halah lebay) yang Allah beri kehidupan masih belum se-ni'mat saya.

Lewat sebait sapaan dari seorang kawan yang saya terima pagi ini diatas itu... Allah menyadarkan saya bahwa ada buuuuaaaanyak Ni'mat Allah yang masih saya bandingkan dengan keinginan2 saya yang belum tentu baik padahal Allah sudah atur semuanya. Memang kadang yang kita terima saat ini pas "sreg" aja di hati tapi bisa jadi sebaliknya, but sure it's very kind from Allah, always.

.....Daaaaannnn dari teman kecil saya itu pula saya jadi punya tambahan Caption buat NKRI-ku yang besok Milad ke -72, Dirgahayu Indonesia... moga Allah terus limpahi negeri ini dengan berkah dan Allah terus berkenan menolong hamba2-Nya agar tetap dalam Jalan Lurus-Nya, Aamiin Yaa Mujibas Saa'iliin... #KokGakNyambungya ama bahasan sebelumnya....

Dia comot putu prupil saya terus dia orat - oret sehingga hasilnya seperti ini :-D
Kata dia "buat DP 17-an" katanya, Alhamdulillah Allah beri pula teman dari masa kecil yang mampu menghibur plus menjadikan salah satu amalan ibadah dengan segala celoteh yang saling menguatkan.
Well, cerita satu dengan yang lain boleh beda dan memang beda, namun Rahmat Allah terus ada bagi mereka yang berpikir akan cerita hidup yang saat ini tengah dijalani. Seperti juga terus perbanyak syukur dalam segala keadaan maka terus pula berbaik sangka pada-Nya dalam semua hal.

Ini salah satu cerita yang Allah atur buat akoh, mana cerita kamoh :-D
Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...