Senin, Agustus 21, 2017

Bumil Eksis Narsis Minta Jeprat - Jepret Foto Gratis :-D

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh,
Alhamdulillah 'Ala Kulli Hal...., Segala dan semua puji hanya milik Allah Yang Maha Apapun.

Sewaktu perut sudah terlihat "hilal" buncit-nya, sempat terlintas pikiran..., "mo poto bumil buat debay yang ke-2 ini kapan yah?", tapi kalau ingat alm. debay mas.nya si dedek, Mas Zano, jadi gak mau foto saat bumil lagi..., bukan karena alasan klenik atau mistis loh, tapi hanya karena tak ingin ingat kembali momen bersama Zano saat hamil tua dulu.

Kata temen kantor ini dikiranya poto pernikahan... dan bilang "Lina gendut yah kalo gini..."Lah kan emang dia lagi hamil?" (kata temen satu lagi), gak sangka saya masih di-cap muda gitu....#Eh #PD :-D
Qadarullah, kakak ipar melangsungkan walimatul 'ursy, Sabtu 22 Juli lalu dan saya termasuk "yang didandanin" untuk nantinya foto keluarga. Gak kebayang malah... kalau dari resepsi sederhana kakak ipar itulah malah bisa dapat momen mengabadikan kondisi saya sebagai bumil yang di-putu oleh potograper propesional (salah gak tuh tulisannya..., kaya'nya sih emang salah :-P). Alhamdulillah 'ala kulli hal, beginilah saya saat debay masuk usia 24 weeks :-D #IniAyahdanIbuYangDuluNak qiqiqi...

Gaya-nya sih tetep garing qiqiqi... tapi maksud saya lumayan-lah karena gak perlu dandan ke salon en masuk poto studio lantas bayar :-P. Hehehe... berhubung masih pagi dan belum ada seonggok tamu yang datang, serta si kedua mempelai masih disibukkan dengan beragam olahan dandanan sama tukang riasnya, juga belum ada penampakan di pelaminan, plus masih bisa nyuruh #mintatolong si mas potograper jeprat - jepret kita, ya udahlah yaaaa... daripada dia bengong cuman ngeliatin pelaminan kosong, kan lebih baik dan alangkah bijaknya mem-foto kami berdua yang sudah siap dijepret, toh saya gak makan kuota jepretannya dia... tapi minta tolong jepretin kami pakai camera phone saiyah #halah bahasanya..., selain dapat kerjaan... Insya Allah dapet pahala pulak #ngaco :-D.

Begitulah bila Allah sudah berkehendak, dalam segala hal, dalam semua kondisi dan apapun. Kadang kita sudah berencana begini dan begitu, namun Allah palingkan agar kita belajar sisi kehidupan lainnya, bahkan hingga unit terkecil. Tapi lain waktu, gak dinyana apa yang tak terpikir sebelumnya tapi seneng kalau terjadi eh malah Allah ijinkan terjadi. Momen walimatul 'ursy juga bisa dijadikan sebagai ajang silaturahim, yang tadinya sudah lama gak berkabar jadi ada kesempatan saling menanyakan, Insya Allah menambah pundi - pundi amal, Aamiin :-).

Selalu worry perjalanan ke rumah ortu misua #mertua bila sedang hamil, memang deket sih... tapi jalurnya lumayan "cakep" buat bumil. Sesekali naiiiiikkkk, lalu turuuuunnn, naiiiikkk lagi, dst... Maklum memang rumah mertua di daerah pegunungan, 6 tahun lalu pindah dari bandan, Jakarta Utara setelah fixed membeli rumah di daerah Cigombong.

Kaya'nya kacamata ini yang membuat saya lebih tua... "emang udah tua juga sih..." :-D
Jum'at 21 Juli, Jam 4-an sore saya pulang kantor langsung pesen bpk. grab agar mengantarkan saya ke Stasiun Angke. Suami yang saat itu masih di cabang Gang Ketapang (daerah Duri, Angke) langsung pulang sendiri menuju TKP dengan motor untuk nantinya menunggu saya di Stasiun Bogor. Lah saya?...., Me-minimalis naik motor maka saya selalu menggunakan commuter line saat ke rumah mertua (bila sedang hamil). Biasanya saya naik dari Stasiun Rawa Buaya lantas turun di Duri, setelah itu capcus naik ka jurusan akhir Bogor. Disitulah kami bertemu kembali #halah. Misua kadang sudah beberapa menit menunggu di lokasi deket2 pintu keluar stasiun Bogor. Dari Stasiun Bogor, baru deh naik motor ke rumah mertua yang kurang lebih lewat dari setengah jam perjalanan baru sampai.

Eksis bersama Ipar2...
Well, kali ini tak lagi dari Duri. Saya lebih senang langsung ke Stasiun Angke. Sedangkan dari Cengkareng (rumah mom) atau dari kerjaan (kalideres) saya mending naik ojek online. Kenapa? ya karena selain mengejar waktu, di Angke itu lebih gak desek2an atau berebutan nyari2 tempat duduk, dan enaknya lagi banyak bangku yang masih kosong atau malah ada KA yang lagi nge-tem. Saya itu suka deg-deg-gan kalau saya sudah duduk di bangku ka, lalu ada bu - ibuk yang sudah sepuh atau orang yang perlu duduk tapi berdiri, gak dapet bangku. Dulu sih PD ngasih bangku yang saya duduki buat yang lebih butuh..., tapi kalau sekarang saya kudu extra mikiiiir buat ngasih... karena saya gak bisa #tepatnya gak berani berdiri lama2..., tapi dalam hati selalu muncul perang bathin untuk memberi yang lebih perlu..., dan selama saya hamil? Bila ada yang perlu bangets maka saya berdiri..., namun Allah Maha Paham, kebanyakan pada berdiri bila saya pas gak kebagian tempat duduk, Alhamdulillah #rezekibumil :-D

Alhamdulillah meski saya sudah malem agak bingits mendarat di rumah mertua (sekitar jam setengah 10-an malam) saya bisa langsung rebahan di kasur..., Pas bener mertua masih ngobrol di ruang tamu dengan sesepuh...

"Baru aja diomongin kok belom sampe..." saat saya dan misua mencium tangan mama mertua saya.

Saya kaku yah kaya'nya dibanding adek ipar!
Langsung ke kasur dimana saya bisa menggeletakkan badan saat di kamar biasa saya bubuk. Disitu sudah gak jelas penampakan tiap2 barang, maklum lah yaaa, namanya lagi hajatan..., dan malam itu bubuk terpisah dengan my hubby, kudu bareng - barenglah dengan yang lain karena kamar yang ada terpakai buat ini dan itu. Saya tidur malam itu dengan adek ipar en uyut dimana kamar adek ipar lebih parah gak bisa buat selonjoran hehehe... sedangkan misua tidur beserta sodara cowok yang lain di kamar atas.

Alhamdulillah, keesokan harinya Sabtu 22 Juli acara seutuhnya lancar. Semua saudara paham saya sedang menjadi bumil, jadi memang gak kebagian disuruh2 ini itu #enaknyyaaaa..., (namun biasanya saat saya gak hamil memang semua ipar apalagi mama mertua bukan yang tipe dikit2 nyuruh juga) but, saya tau diri-laaaahhh, biarpun gak disuruh paling nggak saya tetep bantu apa2 gitu, gak seluruhnya berpangku tangan, semaksimal dan semampunya yang bisa saya tangani saya kerjakan. Walau saat siang saya ke kamar then bubuk siang :-D, dan malamnya misua bilang :
"Enaknya yang bisa tidur siaaannggg..."
Qiqiqi #BumilItuBebas Weeeekk...

Keluarga saya seperti mama, kakak saya en keponakan juga hadir meski gak semua. Saya pikir saya akan ditelpon dan terdengar suara dari sebrang telpon berbunyi ;

"Neng, jemput dong..., aku dah sampe disini nih tapi lupa gak tau lagi..."

Ternyata kakak saya en suaminya masih inget juga ke rumah mertua saya walau saat ditelpon;

"Udah mau sampe neng.., eh mas pri beloknya kesonoan..., jadi sekarang lagi puter balik deh"

Dan Alhamdulillah sampai deh mereka... my mom pun tak apa walau sempet mabok... padahal boil kakak saya itu non ac, dan mama saya kalau mobil non ac biasanya malah nggak mabok (jarang...). Ya namanya orang tua, tentu harus kita sabari kondisi beliau yang tak lagi se-"tough" dulu, sedikit kesenggol saja mama saya bisa jatuh karena refleks beliau sudah jauh menurun. Alhamdulillah 'ala kulli hal, mama masih bisa ikut untuk perjalanan lumayan jauh meski harus kami dampingi atau bantu, khususnya berjalan karena beliau gak bisa jalan jauh - jauh sedikit saja, tapi kalau nggoes sepeda masih cukup mampu jauhnya. Itu saja misua harus 'njemput mama pakai motor di parkir mobil depan gang rumah mertua karena meski hanya berjarak 100-an meter (atau kurang) mama saya gak kuat jalannya, Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Misua till Jannah, Aamiin :-)
Saya dan misua pulang esoknya, Minggu 23 Juli 2017. Seperti biasa suami antarkan saya hingga stasiun Bogor lalu dia akan ngejogrok menunggu saya di sekitar Stasiun Duri. Loh kenapa gak di Angke? kalo perjalanan pulang dari stasiun Bogor memang prefer turun di stasiun Duri karena parkir-nya lebih loas dan enak buat nunggu dibanding di Angke yang begitu keluar stasiun langsung pasar sehingga lebih sulit aksesnya (kalo orang jawa bilang lebih "mekewoh") dan lebih sering misua yang sudah nunggu di luar dibanding saya. Kalo saya yang datang duluan sih enak, karena sambil nunggu saya bisa colak - colek dagangan... nah kalo misua? ya udah pasti kagak mungkinlah :-D

Alhamdulillah Allah lancarkan segalanya, acara lancar, saya pun melalui tanpa keluhan berarti. Kalau hanya capek sekedarnya tentu saja lumrah. Pun finally, keturutan juga cekrak - cekrek poto ria saat bumil dan saat puyut udah keliatan buncitnya #PDenNorak banget ya saiyah :-D. Soalnya dulu pernah peeennnngeennn banget poto seperti temannya misua yang bagus dan saya kira dia poto studio, ternyata dia poto sendiri dan setting sendiri + dia punya tripod juga #Yaiyalahyaaa..., dan kami kala itu yang sedang irit2nya gak mampu membayar poto studio level premium juga kamera dengan kualitas lebih baik dari yang saat ini (yang saat ini ya bukan high class juga sih..., tapi cukup baik untuk jeprat - jepret :-D), akhirnya jadilah kami putu berdua di poto studio ala kadarnya, Alhamdulillah tetep kesampaian saat itu. Dan kini di kehamilan kedua..., tetap kesampaian juga mengabadikan momen saat debay masih di puyut dengan ada sentuhan dadanan-nya dan free of charge :-D

Alhamdulillah 'ala Kulli Hal, moga Allah lancarkan segala urusan kita, pun yang saat ini masih atau sedang diuji, moga kita lulus melewati dengan menggendong banyak pahala serta kuota berkah Allah terus berikan untuk kita semua yang berupaya memperbarui Iman pada-Nya, Aamiin Yaa Mujibas Saa'illiin...

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...