Mainan baru itu bernama Clodi...

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh,
Alhamdulillah tak terasa sudah lewat lebih dari sebulan Idul Fitri 1438H, yang masih saja Allah beri ni'mat-Nya untuk kita semua yang ni'mat-Nya itu sungguh ruaarr biasa buuaanyuuakknyaa hingga detik ini dibanding murka-Nya. WWhhattt??? yoa, dan dua bulan sudah juga saya tak menulis apapun... #horeeee #eh? #sayakangituorangnya #malasmenulistapipengennyatetepeksis....

Baiklah, kali ini melalui pemaparan saya pribadi (emang mau pake pemaparan siapa coba?) saya akan berbagi kisah nyata saya ini tentang Clodi, benda tak hidup yang saya mulai kenal sejak setahun lalu saat mengandung anak pertama saya #AlmDZano dan kini masih demeeeeen buangetss buat nyuci mata lihat2 aneka bentuk Clodi (maklum kalau harus masif membeli Clodi masih nelangsa hati ini mengingat harganya yang cukup membuat tangan saya mengelus dada...)

Awalnya saya pun lupa kenapa saya bisa kenal sama Clodi, intinya secara tak sengaja entah sedang melakukan pencarian produk bayi apa gituh eh Allah ijinkan saya berkenalan dengan Clodi lantas mencari tau siapa sebenarnya Clodi itu beserta bibit, bobot, bebetnya, dan akhirnya memutuskan untuk meminang Clodi #Halah.

Okay, ini hanya pengalaman saya saja sebagai pembeli yang sudah melihat, meraba, menerawang, memegang, mem-prewashed, menjemur, mengeringkan, dan menyimpan Clodi di lemari saya. Murni belum pernah menjadi pengguna clodi (maksudnya memakaikan clodi ke debay saya loh yaaa, bukan saya yang pake :-P), jadi belum bisa pulak bilang "eh yang ini bagusan, eh yang itu kurang daya serap en tampungnya, eh yang ini murah tapi kok gak tahan lama (ya iyalah semua ada "harga"nya keleeesss...)

Clodi singkatan dari Cloth Diaper atau bahasa NKRI-nya Popok Kain. Popok tali contohnya, bahkan bila diambil dari bahasa emaknya emak saya Popok adalah juga bahan kain atau "jarik" yang disobek - sobek buat dipakein atau di"templokin" ke alat kelaminnya dede' bayi yang dikaitkan dengan peniti, dan popok seperti yang umumnya telah diketahui bersama kodratnya ya dipipisin dede' bayi qiqiqi... #duh penjelasannya ngawur yah? tapi secara harfiah apa itu popok udah pada tau kan yah? #maksa, udah sih simple-nya Clodi ya gitu aja penjabaran ilmiahnya hehehe.... Sekilas yang saya baca2 nih, Clodi naik pamor lagi sekitar taon 90-an di Amrik sono setelah masyarakatnya lebih aware akan penting-nya "go-green", dimana clodi itu di-cap "ramah lingkungan" dibanding menggunakan pospak (Popok sekali Pakai) yang terurai dengan alam membutuhkan waktu ratusan tahun gitu...

Gak hanya ilmu komunikasi yang bersifat dinamis, tapi popok juga sama. Popok mengalami kemajuan, nah Clodi inilah yang disebut - sebut sebagai Popok kekinian #modern setelah sebelumnya ada Pospak yang mayoritas masyarat umumnya menyebut dengan "pampers" (pasti tau dong...padahal ini merek loh...), ya mungkin orang lebih simpel nyebut "mbak/pak jual pampers gak?" dibanding "mbak/pak jual popok sekali pakai gak?" (kepanjangan juga sih bilangnya) atau "mbak/pak jual pospak gak?" (iya kalo penjual ngeh apa itu pospak, kalo nggak kan bikin kita kudu ngejelasin tiap beli di tempat yang beda?), sama juga kalau mau beli Mie Instant pasti kebanyakan nih (termasuk saya) bilang "ada Indomie gak?" padahal yang dicomot Mie Instant merk lain hehehe...

Well, Popok Kain..., atribut baby yang satu ini emang wajib punya, maka dari itulah saya belajar sejak kehamilan pertama saya (tahun 2016 lalu). Cari info sono - sini dan ketemulah dengan si Clodi ini. Sekali lagi saya memang baru tahap Pembeli Clodi, belum sampai pada Pengguna Clodi untuk debay saya, jadi mohon maklum bila belum bisa sampai taraf Clodi mana yang baik untuk digunakan (terlebih masing - masing merk Clodi bisa jadi pas di salah satu debay tapi gak cocok pada debay lainnya). Kesan - kesan pertama yang langsung saya tangkep tentang Clodi itu adalah :

1. Popok kain yang bisa dicuci ulang..., Info yang saya dapat bisa digunakan sampai beberapa tahun loh (maksimal ada yang 2 tahun atau 3 tahun, kurang lebihnya).

2. Clodi itu gak seperti popok kain tradisional (misalnya popok tali) yang begitu si debay pipis langsung membasahi semuaa yang dilaluinya, ya ke baju, ke perlak, bahkan air pipisnya suka 'nggelinding ngalir melalui perlak ke kasur yang ada dibawahnya... hmmm semua basah deh. Tapi Clodi juga bukan seperti Pospak loh ya... Clodi memang bisa menampung pipis tapi karena dia punya materi kain juga, maka kalo agak banyakan pipisnya ya wajarlah bocor atau rembes (bahkan kalo pipis debay buanyak ya sekali dipipisin kudu ganti, jadi harus rajin2 juga buat cek en ricek moms), bedanya dia lebih menjaga si air pipis gak lebih berpetualang kemana - mana aja.... At least saya bisa simpulkan bila menggunakan Clodi maka yang basah ya cuman Clodi-nya saja, gak ngebawa - bawa alas ompol atau harus nge-jadwalin jemur kasur lantaran dipipisin debay, serta meminimalis khawatir adanya najis dimana - mana saat sholat karena jangkauan pipisnya si dede' kalo pakai Clodi gak bisa jauh2 :-D

3. Mehong bo' a.k.a Mahal alias tidak murah (Jangka Pendek), apalagi yang Import, wuih bisa 200ribuan s.d 300ribuan satunya... (see the brand also ya moms) ettdaahhh... melebihi harga batas atas daging sapi di pasaran. Tapi apa iya kalo dikumpulin beneran mahal dibanding pospak? karena dunia per-clodi-an memvonis bahwa Clodi itu gak bisa dibilang lebih mahal dari pospak juga loh #ohya? 

Tapi yang murah ada kok!, But be wise too... harga adalah salah satu pembeda kualitas..., tentu yang murah, yang sedang, dan mahal pasti jelas beda juga dong dari sisi cara kerja di lapangannya si Clodi dalam menangani pipis debay. Kalo yang harganya satu 200ribuan mungkin bisa menampung pipis debay beberapa jam atau beberapa kali pipis, idealnya yang harga 200-an ribu lebih itu buat malem, kenapa eh kenapa? ya buat kebaikan si dedek supaya gak cepet atau sering - sering bangun dan kenyamanan emak en bapakke supaya pules juga tidurnya, gak dikit2 ngeronda ngeliatin si dedek perlu ganti gak nih popoknya... heheheh #banguntahajjud aja susah bok apalagi ini.... :-D

Nah yang ini asyik nih soal itung2an "hemat"... coz saya dapat bocoran itung2annya yang pro clodi itu hemat..., maklum saya adalah juga emak - emak seperti yang lain juga... dimana prinsip ekonomi itu mutlak ada demi stabilisasi roda perekonomian rumah tangga. Hallaaahh #salfok, let's calculate :

Estimasi debay pakai pospak 1 hari = 4 pospak dengan harga pospak misalnya Rp 2.500/pc.nya, maka didapatlah hasil :
4 pospak x Rp 2.500,- = Rp 10.000,- / hari, it means dalam 30 hari = Rp 10.000,- x 30 hari = Rp 300.000,-. Dan dalam setahun hanya untuk Pospak sebesar Rp 300.000,- x 12 bulan = Rp 3.600.000,-

Estimasi debay menggunakan clodi 1 hari itu 6 Clodi atau beli aja deh ya 12 Clodi buat sekalian jaga2. Ambil harga Clodi yang tengah2 aja, misalnya 1 Clodi yang harganya Rp 90.000 maka Rp 90.000,- x 12 Clodi = Rp 1.080.000,- (dan ini bisa dipakai 2 tahun). Jadi selama 2 tahun dedek menghabiskan 1 jutaan saja (let's say 1.5 juta deh ya) untuk popoknya (tapi ingat, ini hanya berlaku pula bila emaknya gak kegatelan dikit2 beli clodi karena ngejar motif yang lutcu2... #padahalsayabisajadibegitu....)

Saat ini saya baru punya 6 Clodi, 3 clodi saya beli tahun lalu untuk Zano, bermaksud nyicil karena pengen belinya lagi nanti saja kalo Zano sudah lahir..., Tapi ya karena Zano langsung Allah panggil saat saya lahirkan maka saya baru beli 3 pcs lagi bulan kemaren (Juli 2017) buat tambahan adek-nya Zano. 2 pcs merek cukup sedang kualitasnya sedangkan 1 lagi nyoba yang merek clodi - clodian alias penampakannya seperti Clodi "beneran" tetapi dari segi kualitas kerjanya masih dibawah Clodi tapi mungkin diatas sedikit lebih baik dari popok tali biasa. 

Saya menyengaja beli 6 clodi itu 6 merek yang beda, ada yang tipe Cover ada pula yang All in One (nah apalagi nih? nanti yah akoh jelasin selanjutnya...). Pun saya membeli segala perlengkapan perang menangani pipis debay dengan segala tetek dan bengek menyangkut Popok World atau per-cloodi-an selain Clodi seperti Insert, Alas Ompol yang bisa juga dipet-lipet jadi insert, en Inner, dan ada pula Popok Rekat (seperti popok tali tetapi kaitannya menggunakan Velcro bukan tali dan bahannya lebih lebar en agak tebal dibanding popok tali umumnya).

Weleh2... banyak bingits ya cuman buat nampung pipisnya debay. Tapi pasti setuju dong kalo alasennya adalah prinsip "ya buat anak selagi kita mampu usahakan pengennya ngasih yang numero uno dong?" tul gak? kalopun belum bisa yang namber wan ya at least yang better-lah... Yoi pace.

Nah 3 poin itu deh yang langsung nyantol kalo saya ditanya soal Clodi, tentu plus lain2nya ada lagi seperti Clodi itu bisa menjadi salah satu step emak2 berhemat karena kalau dilihat jangka panjangnya Clodi umurnya cukup tahan lama sehingga pengeluaran untuk popok bisa dialokasikan untuk biaya2 lain (misalnya untuk berburu baju en kosmetik si emaknya :-P). Clodi juga ramah lingkungan plus belum ada review dia bikin ruam di kulit debay (sepanjang yang saya temukan di gugel) karena materinya memang ada kain2nya. Satu lagi nih, Clodi itu motif en coraknya bikin gemes en mampu meluluhlantakkan hati para emak2! karena ya namanya bu ibu yah... pengennya anaknya dipakein yang bagus2, udah ada motif Doraemon pengen Mobil2an, udah ada warna Ijo yang Merah Angry Birds pengen beli juga, Kalo udah kaya' gini sih gak jamin kalkulasi hemat - hematan diatas berlaku! #sekali lagi #sayapunbegitu... :-D

Ada plus ada minus, tak semua komen para moms yang bergentayangan di dunia maya pro kok sama clodi, kenapa?. Saya temukan pula mereka yang bilang bahwa menggunakan Clodi tak jauh lebih baik bila kita menggunakan popok biasa atau pospak.

Ada yang bilang "Ribet". Iya sih, kan kalo pakai clodi tipe cover harus dipakein insert juga inner biar pipis en pup.nya gak "tamasya" kemana - mana. Jadi tetep kudu sedia pospak juga wabil khusus kalo pergi2an. Kalo pake pospak kan tinggal sekali pakai langsung buang (ingat ya moms dibuang & dibersikan dulu bekas pup.nya, jangan langsung buang pospak yang masih ada pup.nya). Udah gitu kalo musim ujan dan persediaan clodi nge-pas ya harap maklum karena clodi bisa jadi gak cepet kering (apalagi yang tipe All In One dimana Insert sudah menyatu sama cover-nya...) dan harus gondok ngeliat jajaran Clodi di jemuran sedangkan yang kering sama sekali gak ada ditumpukan :-(

Clodi sebelum dipakai kudu dicuci dulu atau bahasa clodi-nya itu di-prewash. Sebanyak 3kalian (kalo gak salah ya...) untuk menghilangkan sisa2 zat2 dari pabriknya sono. Pun nyucinya gak sembarangan loh, gak boleh pake detergen apalagi pemutih, kagak boleh juga disetrika dengan alasan apapun karena semua itu akan mengurangi daya serap clodi sehingga clodi bisa jadi gak tahan lama dan gampang banget bocor. Clodi memang menampung pipis tapi jangan disamakan juga dengan pospak yang cepet kering, pasti masih ada lembab2nya lah, dan kalo gak ketampung ya bisa bocor2 juga bahkan saat baru di-pipisin dedek (apalagi kalo dedek' pipisnya macem air terjun niagara alias heavy wetter), belum lagi pup-nya pun bisa "jalan-jalan" di sela-sela paha karena clodi belum tentu bisa pas bingits di debay sehingga celah longgar-nya bisa bikin pup keluar (Salah satu gak asyik-nya clodi kalo dipakein ke debay adalah belum tentu cucok, jadi kadang penampakan dedek kalo pakai Clodi bisa jadi bulky atau apa ya bahasa awamnya? kaya' kegedean dan gembung dipake-nya alias ada lagi yang bila 'njebubug). Bisa sih disiasati dengan sering2 ganti clodi karena clodi itu memang bukan pengganti pospak, tetapi meski sudah disiasati demikian adapula mommy yang tetep repot karena udah sering ganti tapi tetep ajah bocor dan gak praktis.

Nyucinya begimana? nyuci kalo yang sudah terkena pipis en pup.nya dedek juga gak gampang2 bingits. Baiknya langsung disiram dengan air mengalir dan pastikan pipis & pup.nya hilang (jangan didiemin atau di rendem lama2). Menyatukan Clodi dengan detergen umumnya kudu ati2 (eh deterjen khusus buat clodi juga ada loh), takarannya harus diikiiiiittttttttt bingits (itu mengapa kalo nggak kotor2 amat cukup dengan air mengalir sahaja), karena bila ada teknik yang salah maka clodi akan pesing. Ada yang cuap2 juga bahwa airnya jadi kudu banyak, ya kalo airnya harus banyak gitu ya gak go-green go-green amat dong?.

Saat ini sih saya dalam posisi menampung aja dulu (termasuk menampung Clodi bila ada yang mau ngasih hehehehe...). Menampung semua komen, kesan, dan pesan mereka2 yang pernah merasakan bersenggolan dengan Clodi. Dulu pengennya full clodi buat debay dari newborn bahkan gak pakai popok tali karena saya sudah siapkan popok rekat yang lebih tebal dari popok tali. Implementasinya? ya belum tau juga karena entah nanti debay saya cocok gak dengan clodi pilihan emaknya, kalaupun cocok bisa jadi gak semua kan? itu sebabnya saya beli Clodi sengaja beda - beda jenis, tipe, en merek supaya nanti saya bisa tepat memberi popok yang pas buat debay saya. Tapi melihat komen kontra-nya maka saya pun mempertimbangkan juga bila ada hal - hal yang harus menggunakan pospak mungkin pula opsi menggunakan pospak sesekali akan saya gunakan :-).

Plus en Minus-nya mereka2 soal clodi saya pun tak bisa ngoyo meng-iyakan, Insya Allah saya posting soal suka dukanya menggunakan Clodi berdasarkan pengalaman pribadi setelah debay saya lahir nanti dan saya pakaikan dia Clodi, baru deh bisa cerita panjang lebar en luasnya. Doakan yah November mendatang debay saya lahir sehat dan selamat begitu pula saya, Aamiin Yaa Mujibassaillin... :-)

Sekian dulu info seputar Clodi-nya. Saya akan posting selanjutnya soal tipe or jenis Clodi yang sudah saya beli yah (tapi tetep belom saya praktekkan loh), Insya Allah.

Mudah2an bisa jadi referensi para emak dan manfaat :-)
Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Komentar

Postingan Populer