Jumat, September 15, 2017

Finally, Kena Suplisi hiks hiks hiks...

Minggu, 20 Agustus 2017,
"Coba di cek lagi bu, nanti kalo udah ketemu kartunya tetep gak bisa balik loh uangnya"
Dan tangan saya pun terus berselancar bebas ngubek - ngubek tas cangklong saya..., namun tetap kartu yang diharapkan tak  jua saya temukan...
"Mbak, udah deh kenain suplisi aja..."
"Sayang lo buk, 50 ribu..., coba dicari lagi aja dulu buk"
(Eeetdah #EtaTerangkanlah... si mbak'e ini... saya juga sayang ngeluarin uang segitu cuman buat denda tiket KA yang seharusnya cukup saya bayar 5 ribu rupiah sahaja...) 
"Gak pa2 mbak..., suami saya sudah nunggu di depan. Emang ketinggalan di KA tadi kali..."
Sambil tersenyum manis, mbak petugas Commuter Line yang tinggi semampai nan ayu itu pun mengantarkan saya sembari berseloroh lagi 
"Ya udah yuk ke kantor staff dulu..., disana bayarnya"
---
Alhamdulillah 'ala Kulli hal..., sambil terus senyum "ikhlas" dengan iringan ucapan lirih (tepatnya sendu...) "Qadarullah.., Qadarullah Wama Sya'a Fa'ala" saya pun mengikuti mbak petugas Commuter Line yang berjaga di pintu keluar masuk / gate Stasiun Citayam itu ke kantor Staff yang ternyata... omigot... itu kantor Kepala KA Stasiun. Hhmmm..., makin sebagai tersangka aja saiyah... seolah saya sudah melakukan perbuatan yang merugikan jajaran commuter line dan sekelumitnya #lebay... ya itu karena saya gak pernah tuh dari yang namanya baru mengenal bentuk dan format kereta api lengkap dengan gerbong en kepala2-nya #lokomotif dari jaman saya masih imut sampai sekarang saya mau punya baby imutz yang ke-2 saya digiring (#duh bahasanya) ke kantor Kepala KA hanya untuk bayar denda alias Suplisi. Hah... apa kata duniaaa???? iya S-U-P-L-I-S-I alias denda yang dilayangkan ke pengguna Commuter Line. Karena hal apakah ituuuu?

Perasaan saya yah... (perasaan lo) tuh kartu udah saya masukken ke dalam tas yang saya cangklong-kan ke pundak saya tapi survey dan fakta di lapangan membuktikan detik - detik mau keluar KA saat KA yang saya tumpangi mau masuk stasiun Citayam kok ya raib... eladalah.... mungkin molos saat saya masukkan ke selipan tas dan bisa jadi ke kolong bangku yang saat itu memang saya gak periksa lagi karena saya masih PD "paling ada di dalem2nya tas..."

Gak ada firasat atau sinyal apapun dari rumah my ma2 hingga sampai di perjalanan sesuatu akan terjadi pada kartu multi trip saya itu (KMT) #eeeettddaahh udah kaya' kehilangan apa gitu yah deskripsinyaaaaa... #YaIyalah50Rebayharusmelayang hanya untuk membayar sikap yang dari awal bisa saya upayakan telitinya😎

Itu kartu juga sebenernya gak ada kenangan - kenangan amat sih, gak ada memori yang terpendam atau tertinggal pulak, cuman nyesek aja.... seumur - umur saya termasuk pengguna KA baik jarak dekat or jauh yang selalu disiplin, entah dalam membayar atau mentaati ketentuan dari KA laennya. Saya gak pernah manjat - manjat gerbong KA terus naek - naek diatas gerbong sambil jalan - jalan sembari beradegan nari - nari layaknya pilem boliwud atau nge-jembreng spanduk, saya juga kagak pernah mecain kaca jendela KA apalagi sampe masuk lewat jendela, pun saya gak pernah ikut2an aksi nyegat KA .. nah begitu kena denda atau istilahnya kena suplisi... duuuh berasa kaya' saya melanggar sesuatu bangets gitu... mana saya diderek ke ruang kepala KA lagi #teteplebay😂

Akhirnya melayanglah uang 50 ribu hanya untuk selembar kertas karcis yang bertuliskan "Karcis Suplisi" (saya lupa untuk menjepret penampakan karcis suplisinya, intinya itu karcis khusus diperuntukkan bagi mereka yang kena denda) karena pada akhirnya saya tidak mampu menunjukkan apapun yang berkaitan dengan jejak KMT saya. Jadi saya bisa saja tidak kena suplisi asalkan :
  1. Mampu menunjukkan foto no. seri KMT yang tertera dibelakang KMT. Antara harus menunjukkan foto kartu dengan no. serinya atau harus menyebutkan no. serinya saya gak ngeh... lagipula... baik foto no. seri KMT ataupun kudu mengingat no. seri tuh KMT saya juga gak bisa memenuhi permintaan tersebut. Saya punya segala foto ID Card saya, baik KTP sampai Insurance Card yang saya miliki dan saya unggah pula di Drive, tapi sumpah saya tak terbersit kepikir sedikit-pun buat moto tuh KMT. Mengingat no. serinya? halaaah... lebih gak mungkin inget lagiiii..., yang saya inget hanya norek saya untuk transaksi jual & beli olshop saiyah sajah😂
  2. Mampu menunjukkan struk pembelian atau Top Up Saldo KMT. Nah ini nih... apes bangeds saiyah karena tumben kala itu saya masuk gate di stasiun Angke tanpa beli saldo dulu lantaran saya berencana top up-nya justru perjalanan pulang saja nanti. Cara lainnya? tetap bisa dengan menunjukkan struk pembelian terakhir meski sudah lama..., dan seinget saya terakhir top up itu 2 mingguan lalu (lebih malah), daaannnn... jangankan 2 minggu lalu sodara - sodara... lawong struk pembelian yang hari itu saya terima aja bisa langsung saya ke-tong sampah-kan begitu pergi dari loket mas atau mbak petugas penjualan tiket...
Jadi daripada saya ber-pusing - pusing dari timur ke barat lantas dari selatan ke utara atau saya mencari kartu itu dengan mengejar KA yang saya tumpangi tadi ke Cibinong then menyusuri tiap gerbong-nya...., tentu saja saya lebih memilih jalan pintas meski harus membiarkan dompet saya me-legowo-kan uang 50 ribu kertas kan?, apalagi suami sudah di depan pintu keluar stasiun dan tak mungkin membiarkannya berlama - lama menunggu #SokRomantis😎

Baiklah..., akhirnya minggu depannya saya harus ikhlas kembali membeli KMT seharga 50 ribu (sudah termasuk saldo 30ribu) karena memang saya sering menggunakan transportasi KA Commuter Line dan praktis aja kalau saldo masih lebih dari cukup saya selenong boy masuk nge-tap digate tanpa harus antri di loket apalagi bila antriannya berkilo - kilo meter #EhGakSegitunyaDeng....

Yap, dari kejadian itu saya ambil hikmahnya saja bahwa saya memang masih perlu mengoreksi tingkat kecerobohan saya, dari kejadian itu pula saya langsung tanggap untuk memotret si KMT  baru saya itu (foto diatas) lantas menyimpannya dalam Google Drive saya, termasuk dalam blog ini, karena kalo kudu nyimpen struk ya makasih lah yaaa..., dan bilapun kejadian ini berulang (jangan sampe deh) saya masih punya andalan dengan menunjukkan foto KMT saya,  sekalian biar mbak atau mas petugas.nya bisa mampir en baca blog yang sepi ini #EhSalahPokus....

Alhamdulillah..., Allah masih ijinkan untuk memperbarui tingkat kesabaran saya lewat momen kena suplisi begini, bahwa sabar yang dipunya akan terus Allah uji yang Insya Allah bila kita menerima ketentuan yang kurang atau tidak mengenakkan lainnya, kita masih bisa lampaui dengan sabar yang kita miliki atau masalah yang sedang kita hadapi menjadi alat menambah kuota sabar yang masih dipunya.

Moga masih ada manfaat-nya yah😉, Alhamdulillah 'ala kulli hal

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...