Selasa, September 05, 2017

Pernak - Pernik Per-ompolan : Episode Popok Rekat & Clodi - Clodian

Taaarrraaaaaa..... akhirnya sampailah perjalanan hidup ini pada cuap - cuap ceria mengungkapkan curahan hati mengenai segala perkakas perang dalam menghadapi dunia per-ompol-annya baby, Alhamdulillah. Sebagai suatu ni'mat (ya kerepotan juga sih... uppss... Allah memang ciptakan kita dalam susah payah...) bahwa bergulat dengan dunia debay dengan hiruk pikuk aktivitas pipisnya #ompol mengingatkan kita khususnya sebagai ibu bahwa Allah menghendaki kita sebagai manusia dengan golongan wanita sempurna. Alhamdulillah, tidak semua wanita Allah mampukan mengandung, melahirkan, lantas menyusui (ini nih yang para bapak2 tidak bisa miliki dan poin2 inilah yang membuat Ibu derajatnya 3x dibanding ayah, Alhamdulillah). Dan satu saja ni'mat Allah menjadi sebab kita menerima ni'mat Allah yang lain, entah dalam kenyamanan atau fase ber-repot - repot belepotan, #duh bahasa apa sih saiyah?

Well, menyambung celoteh saya pada tulisan lampau (jadul amat...) "Mainan Baru itu bernama Clodi" kali ini saya coba mengoprek segala sisi, sudut pandang, sudut lihat, dan berbagai sudut tentang dunia per-popokan en de geng. Padahal yah saya belum punya pengalaman memakaikan benda - benda yang akan saya ceritakan ini, baru sebatas menjadi konsumen yang beli aja dan sekarang masih ngejogrok manis di rumah😃, at least dengan berbagi ini semua, turut membantu para mamis dan papis yang saat ini butuh referensi soal sekuplek per-popok-an, moga bisa jadi salah satu opsi atau paling nggak ya pengetahuan dibidang popok beserta para konconya😆.

Baiklah, karena hingga detik ini saya menulis ragam popok itu udah kaya' permen "rame - rame ragam-nya" dan serupa snack yang banyak varian-nya, maka wacana soal popok - mem-popok-i saya bagi menjadi beberapa episode #sinetronkali?, biar gak kepanjangan juga sih...

1. Popok Tali atau Popok Rekat?
Kalau contoh popok tali pasti banyak moms yang sudah berkenalan bahkan sebagiannya lagi pernah menggunakannya, entah saat dulu masih bayi (duh udah tuakah sekarang?) atau memang karena pernah menggunakan sebelumnya untuk debay tersayang bahkan mungkin sekarang juga masih memakaikannya untuk dede'. Nah kalo popok rekat?. Ternyata popok rekat macam ini masih belum banyak di temukan pula di belantara maya (apalagi dunia nyata), masih lebih banyak aneka Clodi dengan cem - macem merk-nya. Kalo beli offline alias di toko - toko saya siy belum pernah coba, "permisi bu, ada popok rekat atau velcro?" kaya'nya si penjual bakalan njawab "Popok dari planet mana buk?" nah kan?. Atau jangan - jangan justru di pasar atau toko2 baby sudah banyak hanya saja saya yang gak tau #kuper&kudet. Lantas apa sih bedanya dengan popok tali biasa?.

Dilihat dan diraba serupa dengan popok tali, hanya saja dari sisi bentuknya lebih tebel dibanding popok tali yang tipis pis pis sehingga mudah sekali si pipis melanglang buana berselancar kesegala arah dan sisi serta jelas membasahi apapun yang dilaluinya. Nah... karena saya melihatnya kala itu (masih dari layar kompi) kok kaya'nya tebel dan bisa jadi nih alternatif nggantiin popok tali dan supaya gak meringis bingits karena harus beli banyak clodi yang harganya bikin teriris - iris (saya baru mengenal popok rekat / popok biasa yang diberi velcro setelah mengenal clodi) makanya saya bermaksud ngebanyakin koleksi popok jenis ini. Inilah popok rekat yang rencananya menggantikan popok tali buat debay saya nanti.

Popok Serap Velcrow, tebelnya lumayan dan gede untuk ukuran newborn, sepertinya All Size
(saya lupa, apa waktu itu saya pesen ukuran "s" yah, kalo S aja segini gedenya... gimana ukuran laen?). Saking lebar en gedenya sampe bisa dilipet lagi di-kebawahin (yang warna biru)

Awal beli di bukalapak dengan nama "Popok Serap Velcrow" dan nyoba setengah lusin dulu, kalo cucok baru deh saya beli lagi. Dan jeng jeeeenggg.... begitu kiriman popoknya dateng... eh ternyata bentuknya lumayan loas alias gak imut buat newborn..., pluuusss tebel-nya cukup lumayan (saya pikir tebelnya ngasal...), hhhmmm ini saya pake pun masih bisa hehehe.... beginilah penampakan lain popok rekat pengganti popok tali yang pertama saya beli tepatnya 14 Juli 2016 lalu dan saya beli setengah lusinnya lagi 22 September 2016 dengan harga bila ditotalkan semua yakni 1 lusin + ongkir adalah Rp 271.211 (itu termasuk kode unik transfer...).


Kalau sekarang saya pernah menemukan di shopee (kalo gak salah ya...) paling murah satunya 18ribu rupiah, tapi ada pula yang menjual satuannya sebesar 20 ribu hingga 22 ribu rupiah... (punya saya agak mahal ya karena ongkirnya ajah 2x karena yang pertama nyoba2 dulu qiqiqi..., saya lupa waktu itu berapa satunya, kalo gak salah sih 20rebong...)

Lantas seiring berjalannya waktu saya coba cari - cari popok yang tetep kaya' gitu tapi agak tipisan dan gak gede2 banget, maksudnya seperti popok tali tapi tetep pakai velcrow namun juga jangan setipis popok tali gitu (halah emaknya banyak maunya yah?...). Dan tepat 28 Agustus 2017 lalu saya akhirnya mempersunting #membeli popok rekat dengan pakai velcrow yang lebih tipis dibanding yang pertama, ini dia...


Lebih tipis kan? (iya aja deh...). Saya langsung coba selusin daripada bulak balik dan sekalian bisa free ongkir karena beli di shopee. Total pembelian untuk selusin adalah 106ribu. Well, dari sini untuk kategori popok rekat pengganti popok tali saya sudahi untuk membeli (tapi ya gak tau deh ya kalo entah besok2 timbul niatan en kecantol membeli lagiiii hehehehe....).

Alhamdulillah sudah 24 popok rekat yang saya punya untuk debay nanti, 12 pcs berbahan tipis (tapi lebih tebelan dikit dibanding popok tali) dan 12 pcs-nya lagi dengan tebal yang cukup, bisa buat ganti - ganti 😊

2. Popok Clodi - Clodian
Heeyyaaaa... saya namain clodi - clodian adalah karena ini popok bentuk en teksturnya kaya' Clodi (ada cover dan soaker-nya), tetapi dari review yang sudah pernah pakai dan saya lihat sendiri penampakannya tidak murni kaya' Clodi. Istilah lain sih ya menyerupai Clodi atau Clodi tipe murmer-nya..., oleh karenanya saya masukkan ia dalam kategori Popok Rekat saja, kalo soal tebalnya memang agak tebal dibanding 2 lainnya diatas. Saya baru mencoba membeli satu, sepertinya sih bisa dijadikan opsi gonta - ganti apalagi kalau ternyata dede' heavywetter, dan barangkali ajah debay cucok sama ini (saya pasti akan cucok juga karena ada pos penghematan lagi nih hehehe...) Harganya per pc 18ribu di salah satu toko di Shopee dan saya berencana mau beli 6 pcs lagi.

Tuh kan kaya' Clodi yah?
Untuk penampakan lainnya seperti ini :

Modelnya cover bukan pocket (kantong), jadi penyerap urin-nya adalah Soaker yang diletakkan langsung diatas inner 

Iyups, ada si soaker alias penyerap urine debay, jadi kalau nanti yang basah soaker-nya aja atau debay pup-nya pas di soaker, ya tinggal ganti soaker-nya dan cover-nya masih bisa dipakai, dengan catatan cover-nya gak ikutan basah atau kena pup ya moms😉. Mungkin bila pipis debay nggak banyak (satu tetes atau dua tetes sendok makan) cover-nya masih bisa kering, tapi kalo agak banyakan dikit aja, ya ini popok langsung kuyup..., saya pernah baca testinya di toko yang saya beli popok ini, dan komentar si ibu pembeli adalah minus..., tetapi ya begitulah... semua ada harganya... be wise ya moms, rata2 clodi dengan kualitas menengah saja bisa menghabiskan dana 70ribuan lebih satunya, jadi mohon maklum bila kita ingin murah tentu ada konsekuensi lain yang kita dapat dari segi kualitas😉. Begitu lihat harga, penjelasan dari toko, dan komen - komen yang sudah beli, saya akan menjadikan popok ini sebagai altenatif popok rekat atau popok tali saja, syukur2 debay-nya cocok dan dipakai-nya 'ndak merepotkan ya Alhamdulillah. Dan nantinya saya lebih suka tidak memakaikan soaker-nya, karena kalau saya lihat dan raba takut debay-nya gak nyaman karena keganjelan (ini sih cuman feeling saya seorang karena memang soaker-nya terlihat asal saja yang nantinya mungkin bisa geser sono atau sini), lebih cantikan begini... 

Nah kan... kalo gak pakai soaker-nya lebih cakepan yah? (hehehe pendapat saya doang sih...)
Tapi kalo mau maksa pakai soaker ya bisa juga sih atau dipakein Liner, itung2 menjadi penghalang pipis atau pup dede', tapi terima resiko juga kalo semuanya basah... ya kan kudu ganti semua dan kucekan di kamar mandi tambah banyak😄

Eh udah banyak juga ya saya celoteh... (ya emang saya gak pernah singkat sih kalo nulis....). Soal Popok Rekatnya cukup sekian sampai disini, mengenai review-nya nanti yah saat debay ganteng saya lahir november 2017 mendatang, Insya Allah.

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Imunisasi Guin : MR @RSBK

Bismillah, Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah, Sabtu 04 Agustus 2018 lalu, Guin di usia 9 bulan (kurang bebera...